Tafsir Al-Quran – Maulana Abd Hadi Yaakob – Surah No 93 – Ad-Dhuha

VIDEO – [Durasi  09m 52s] -Surah No 93 – Ad-Dhuha – [Dgn Sarikata]-Maulana Hadi – 2018 – [Tafsir al-Quran (Ringkas)]

سورة الضحى
بسم الله الرحمن الرحيم

وَالضُّحَى (1) وَاللَّيْلِ إِذَا سَجَى (2) مَا وَدَّعَكَ رَبُّكَ وَمَا قَلَى (3) وَلَلْآخِرَةُ خَيْرٌ لَكَ مِنَ الْأُولَى (4) وَلَسَوْفَ يُعْطِيكَ رَبُّكَ فَتَرْضَى (5) أَلَمْ يَجِدْكَ يَتِيمًا فَآوَى (6) وَوَجَدَكَ ضَالًّا فَهَدَى (7) وَوَجَدَكَ عَائِلًا فَأَغْنَى (8) فَأَمَّا الْيَتِيمَ فَلَا تَقْهَرْ (9) وَأَمَّا السَّائِلَ فَلَا تَنْهَرْ (10) وَأَمَّا بِنِعْمَةِ رَبِّكَ فَحَدِّثْ (11)

TERJEMAHAN SURAH AD-DHUHA

Dengan Nama Allah, Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani.

(1) Demi waktu dhuha,

(2) Dan malam apabila ia sunyi-sepi –

(3) (Bahawa) Tuhanmu (wahai Muhammad) tidak meninggalkanmu, dan Ia tidak benci (kepadamu, sebagaimana yang dituduh oleh kaum musyrik).

(4) Dan sesungguhnya kesudahan keaadaanmu adalah lebih baik bagimu daripada permulaannya.

(5) Dan sesungguhnya Tuhanmu akan memberikanmu (kejayaan dan kebahagiaan di dunia dan di akhirat) sehingga engkau reda – berpuas hati.

(6) Bukankah dia mendapati engkau yatim piatu, lalu la memberikan perlindungan?

(7) Dan didapatiNya engkau mencari-cari (jalan yang benar), lalu Ia memberikan hidayah petunjuk (dengan wahyu – Al-Quran)?

(8) Dan didapatiNya engkau miskin, lalu Ia memberikan kekayaan?

(9) Oleh itu, adapun anak yatim maka janganlah engkau berlaku kasar terhadapnya,

(10) Adapun orang yang meminta (bantuan pimpinan) maka janganlah engkau tengking herdik;

(11) Adapun nikmat Tuhanmu, maka hendaklah engkau sebut-sebutkan (dan zahirkan) sebagai bersyukur kepadaNya.

[ Terjemahan Bahasa Malaysia dari http://www.surah.my/ dan mungkin ada sedikit perbezaan dengan terjemahan oleh Maulana Abd Hadi ]

===================================================
EKSTRAKS DARI TAFSIR RINGKAS (MAULANA ABD HADI)
===================================================

1. Surah ini adalah sebagai “tasliyah” (menghibur dan memujuk hati) kepada nabi

2. Pernah suatu ketika penurunan wahyu kepada nabi ditangguhkan

3. Diriwayatkan bahawa nabi s.a.w berjanji kepada orang (musyrikin) yang bertanya (sesuatu kepadanya) untuk memberikan jawapan dalam tempoh tertentu, tetapi wahyu tertangguh menyebabkan nabi tidak dapat memberi jawapan dalam masa yang dijanjikan.

4. Lalu musyrikin Mekah menyindir, “Rabbnya telah murka kepadanya, mengabaikannya dan meninggalkannya”. Ini menyebabkan nabi bersedih dengan apa yang berlaku ke atas dirinya. Lalu Allah turunkan surah ini sebagai “tasliyah”, untuk memujuk hati nabi.

5. “Demi waktu Dhuha, dan demi malam yang menutupi semua kegelapan”

6. “Rabb kamu tidak meninggalkan kamu”

7. “Dan Rabb kamu tidak murka kepadamu”

8. Maksudnya, tidak turunnya wahyu dalam tempoh lima belas hari bukan kerana Allah murka atau meninggalkan nabi seperti yang dituduh (oleh kaum musyrikin Mekah).

9. Allah telah sediakan syurga yang mulia dan tinggi kepadamu (Muhammad)

10. Sebenarnya negeri akhirat yang disediakan untuk kamu adalah lebih baik berbanding dengan apa yang Allah bagi kepadamu di dunia ini

11. (Janganlah kamu bersedih jika) sekiranya kamu (nabi) tidak dapat berbuat seperti yang diminta oleh kaum musyrikin yang menentang kamu seperti mengalirkan sungai-sungai di Kota Mekah, mempunyai lombong-lombong emas dan perak dan khazanah harta

12. Sesungguhnya tujuan mereka hanya untuk menghina nabi s.aw.

13. Sesungguhnya akhirat itu lebih baik dari dunia

14. Balasan yang tinggi dan sempurna kepada nabi, Allah sediakan di tempat yang kekal (hari akhirat)

15. Pasti Rabb kamu akan beri kepada kamu (kejayaan dan kebahagiaan), di dunia ini dan di akhirat nanti

16. “Lalu (sehingga) kamu berpuas hati”

17. Di peringkat awal nabi melakukan usaha “tabligh”, keluarga nabi adalah asing dari yang lain; dikutuk, dipulau dan berbagai-bagai
(cubaan dan ujian)

18. Tetapi semasa nabi wafat baginda mempunyai pengikut lebih dari seratus ribu orang. Di mana-mana nabi pergi pasti nabi dilayan sebagaimana rakyat Rom dan Parsi melayan raja-raja mereka. Begitu hebat sekali layanan sahabat-sahabat kepada nabi

19. Ketika ayat ini turun, nabi berada di Mekah pada awal Islam.

20. Pasti Allah akan bagi layananNya kepadamu di dunia dan di akhirat nanti.

21. “Lalu, kamu pun berpuas hati”

22. “Tidakkah Dia dapati kamu dulu miskin dan yatim piatu”

23. Allah bagi kepada kamu tempat.

24. Allah dapati kamu tidak tahu (ilmu agama). Lalu Dia ajar kepada kamu ilmu agama

25. “Kamu tidak tahu pun sebelum ini apa itu kitab, apa itu iman”.

26. Allah dapati kamu ini fakir miskin, Allah kayakan kamu.

27. Dalam hadis, harta nabi (dalam bentuk hartanah) adalah yang paling banyak berbanding sahabat yang lain, seperti tanah Fadha’ dan tanah Khaibar. (Tercatit dalam sejarah) Fatimah r.a. ada bertanya kepada Saidina Abu Bakar tentang harta-harta nabi, lalu diberitahu bahawa harta nabi adalah untuk umatnya, bukan sebagai pusaka kepada keluarga baginda. Cuma Saidina Ali berharap untuk dapat uruskan harta nabi (bukan sebagai pusaka).

28. Walaupun harta nabi banyak (dalam bentuk hartanah), tetapi ianya tidak dijadikan sebagai pusaka. Hikmahnya, untuk mengelakkan mereka berebut-rebut kerana inginkan harta nabi

29. Yang nabi tinggalkan kepada umatnya adalah “pusaka” ilmu.

30. Nabi yang asalnya fakir dan miskin, tetapi Allah anugerahkan kepada baginda harta yang amat banyak di akhir hayatnya.

31. Kelebihan nabi kita ialah harta nabi tidak dijadikan pusaka kepada keluarganya tapi sebagai sedeqah kepada umatnya.

32. “Oleh itu, adapun anak yatim maka janganlah engkau berlaku kasar terhadapnya”, kerana mereka masih kecil dan berhajat kepada ibu bapa, kasih sayang dan didikan

33. Layanan yang kasar akan mengganggu proses tumbesaran dan fikirannya.

34. Jangan kamu berkasar dengan anak yatim.

35. Jangan kamu melayan dengan kasar golongan yang meminta-minta seperti menghalaunya.

36. Di antara layanan yang paling sesuai kepada orang yang meminta-minta (yang kita tidak dapat tunaikan permintaannya), ialah dengan meminta maaf di atas ketidakmampuan kita membantunya. Jangan berjanji, kerana kalau berjanji dan jika tidak dapat ditunaikan janji tersebut kita akan mungkir janji dan akan menyusahkan kita dan juga si peminta. Oleh itu jawapan yang baik untuk mengelakkan kita dari bersikap “tanhar” (berlaku kasar) ialah “minta maaf”. Di masa akan datang, jika saya mampu saya akan bantu, hari ini saya tidak mampu oleh itu saya minta maaf

37. Orang yang meminta (bantuan dan sebagainya) biasanya dalam keadaan terpaksa disebabkan oleh bebanan (dan tanggungannya) dan dia terpaksa membelakangkan rasa malu.

38. Elakkan dari berjanji tetapi sebaliknya meminta maaf (di atas ketidakupayaan kita membantunya). Jika tidak, ditakuti kita termasuk dalam golongan yang disebut di dalam ayat ini (“anhar”) iaitu berkasar kepada mereka seperti menengking, menghalau atau menyebut perkataan yang melukakan hati mereka.

39. “Dan ada pun nikmat tuhan kamu, hendaklah kamu ceritakan (zahirkan) dan bahagi-bahagikan”.

40. Nikmat-nikmat ini, di antaranya nikmat agama, kita boleh ceritakan supaya mereka pun dapat nikmat yang sama. Yang zahirnya dari ayat ini ialah, nikmat-nikmat zahir (dunia) kamu hendaklah kamu bahagi-bahagikan.

Tafsir Al-Quran – Maulana Abd Hadi Yaakob – Surah No 92 – Al-Lail

VIDEO – [Durasi  05m 30s] -Surah No 92 – Al-Lail – [Dgn Sarikata]-Maulana Hadi – 2018 – [Tafsir al-Quran (Ringkas)]

سورة الليل
بسم الله الرحمن الرحيم

وَاللَّيْلِ إِذَا يَغْشَى (1) وَالنَّهَارِ إِذَا تَجَلَّى (2) وَمَا خَلَقَ الذَّكَرَ وَالْأُنْثَى (3) إِنَّ سَعْيَكُمْ لَشَتَّى (4) فَأَمَّا مَنْ أَعْطَى وَاتَّقَى (5) وَصَدَّقَ بِالْحُسْنَى (6) فَسَنُيَسِّرُهُ لِلْيُسْرَى (7) وَأَمَّا مَنْ بَخِلَ وَاسْتَغْنَى (8) وَكَذَّبَ بِالْحُسْنَى (9) فَسَنُيَسِّرُهُ لِلْعُسْرَى (10) وَمَا يُغْنِي عَنْهُ مَالُهُ إِذَا تَرَدَّى (11) إِنَّ عَلَيْنَا لَلْهُدَى (12) وَإِنَّ لَنَا لَلْآخِرَةَ وَالْأُولَى (13) فَأَنْذَرْتُكُمْ نَارًا تَلَظَّى (14) لَا يَصْلَاهَا إِلَّا الْأَشْقَى (15) الَّذِي كَذَّبَ وَتَوَلَّى (16) وَسَيُجَنَّبُهَا الْأَتْقَى (17) الَّذِي يُؤْتِي مَالَهُ يَتَزَكَّى (18) وَمَا لِأَحَدٍ عِنْدَهُ مِنْ نِعْمَةٍ تُجْزَى (19) إِلَّا ابْتِغَاءَ وَجْهِ رَبِّهِ الْأَعْلَى (20) وَلَسَوْفَ يَرْضَى (21)

TERJEMAHAN SURAH AL-LAIL

Dengan Nama Allah, Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani.

(1) Demi malam apabila ia menyelubungi segala-galanya (dengan gelap-gelitanya),

(2) Dan siang apabila ia lahir terang-benderang;

(3) Demi Yang menciptakan (makhluk-makhlukNya) lelaki dan perempuan, (jantan dan betina); –

(4) Sesungguhnya amal usaha kamu adalah berbagai-bagai keadaannya.

(5) Jelasnya: adapun orang yang memberikan apa yang ada padanya ke jalan kebaikan dan bertaqwa (mengerjakan suruhan Allah dan meninggalkan segala laranganNya), –

(6) Serta ia mengakui dengan yakin akan perkara yang baik,

(7) Maka sesungguhnya Kami akan memberikannya kemudahan untuk mendapat kesenangan (Syurga).

(8) Sebaliknya: orang yang bakhil (daripada berbuat kebajikan) dan merasa cukup dengan kekayaan dan kemewahannya, –

(9) Serta ia mendustakan perkara yang baik,

(10) Maka sesungguhnya Kami akan memberikannya kemudahan untuk mendapat kesusahan dan kesengsaraan;

(11) Dan apakah pertolongan yang dapat diberi kepadanya oleh hartanya apabila ia telah terjerumus (ke dalam azab seksa hari akhirat)?

(12) Sesungguhnya tanggungan Kamilah memberi hidayah petunjuk (tentang yang benar dan yang salah).

(13) Dan sesungguhnya Kamilah yang menguasai hari akhirat dan alam dunia.

(14) Maka (serentak dengan memberi hidayah petunjuk) Aku juga telah memberi amaran mengingatkan kamu akan api neraka yang marak menjulang,

(15) Yang tidak akan menderita bakarannya melainkan orang yang sungguh celaka, –

(16) Yang telah mendustakan (kebenaran) dan berpaling ingkar.

(17) Dan (sebaliknya) akan dijauhkan (azab neraka) itu daripada orang yang sungguh bertaqwa, –

(18) Yang mendermakan hartanya dengan tujuan membersihkan dirinya dan hartabendanya,

(19) Sedang ia tidak menanggung budi sesiapapun, yang patut di balas,

(20) Hanyalah mengharapkan keredaan Tuhannya Yang Maha Tinggi;

(21) Dan demi sesungguhnya, ia tetap akan berpuas hati (pada hari akhirat, dengan mendapat segala yang diharapkannya).

[ Terjemahan Bahasa Malaysia dari http://www.surah.my/ dan mungkin ada sedikit perbezaan dengan terjemahan oleh Maulana Abd Hadi ]

===================================================
EKSTRAKS DARI TAFSIR RINGKAS (MAULANA ABD HADI)
===================================================

1. Surah al-Lail adalah tentang perbedaan amalan di kalangan manusia

2. “Demi malam apabila ia menutup matahari”

3. “Demi siang apabila terang dan nampak matahari”

4. “Dan demi Allah taala yang menciptakan lelaki dan perempuan”

5. “Sesungguhnya usaha ikhtiar kamu adalah berbagai-bagai”

6. Amalan manusia adalah bermacam-macam, ada amalan (yang membawa) ke neraka dan ada amalan (yang membawa) ke syurga

7. “Adapun orang yang boleh “memberi” sesuatu kepada Allah, hatinya takut kepada Allah. Manakala aqidahnya pula membenarkan tauhid”

8. Maksudnya, amalan infaqnya adalah ikhlas, dan aqidahnya adalah tauhid

9. Maka Kami akan permudahkan kepadanya mengamalkan syariat yang membolehkannya selamat (ke syurga)

10. Adapun seorang lain yang bakhil dari menunaikan hak-hak yang wajib dilaksanakan, dia merasa sudah cukup dengan kekayaan dan kemewahan. Dan dia mendustakan tauhid

11. “Dan Kami akan memudahkannya kepada perkara-perkara yang menyusahkannya”

12. Iaitu perkara-perkara yang menyusahkan hidupnya di dunia dan perkara yang menyusahkannya selama-lamanya di akhirat nanti

13. “Hartanya yang ia bakhilkan tidak boleh menolongnya apabila dia terjatuh ke dalam neraka”

14. “Sesungguhnya adalah tanggungan Kami memberi kepada mereka petunjuk hidayah”

15. “Dan sesungguhnya Kamilah yang berkuasa di alam akhirat dan di dunia ini”

16. Dan milik (kekuasaan) Allah akhirat ( dalam balasan) dan dunia ini (dalam amalan)”

17. “Maka Aku memberi peringatan kepada kamu tentang api yang menyala-nyala”

18. “Tidak akan masuk (ke dalamnya) kecuali orang yang celaka”

19. “Yang berdusta di segi aqidah dan berpaling di segi amalannya (yang berpaling dari amalan soleh)”

20. “Akan dijauhkan neraka itu dari orang yang bertaqwa”

21. Orang yang memberi harta dengan ikhlas

22. “Orang yang memberi hartanya kerana ingin membersihkan jiwanya dan amalannya daripada kemurkaan (Allah)”

23. Kesempurnaan ikhlas adalah apabila harta diberi bukan kerana ingin membalas jasa seseorang). Mungkin kita memberi kerana seseorang itu pernah berbudi kepada kita, dan itu adalah. Tapi jika dinilai di segi keikhlasan, ianya belum lagi dikira sempurna

24. Apabila ditanya, “Kenapa kamu beri kepadanya?” Jawabnya, kerana dia telah berjasa kepada kami”. Ianya memang sunnah (digalakkan) tetapi di segi neraca keikhlasan, ianya dikira belum sempurna

25. Allah beritahu, “Dia bagi harta kerana dia ingin bebaskan dirinya dari dosa dan murka Allah”

26. Kerana amalan infaq ini adalah untuk mendapat redha Allah, bukan kerana yang lain dari Allah. Dia infaqkan hartanya bukan kerana untuk mendapat balasan, bukan kerana orang yang pernah berjasa kepadanya, bahkan kerana untuk mendapat redha Allah. Kerana inginkan Allah ampunkan dosanya. Bukan kerana jasa dan budi orang yang dibantu itu

27. “Kerana semata-mata untuk mendapat redha Allah yang tinggi”

28. “Nescaya dia akan berpuas hati dengan balasan dari Allah”

Tafsir Al-Quran – Maulana Abd Hadi Yaakob – Surah No 91 – Asy-Syams

VIDEO – [Durasi  04m 40s] -Surah No 91 – Asy-Syams – [Dgn Sarikata]-Maulana Hadi – 2018 – [Tafsir al-Quran (Ringkas)]

سورة الشمس
بسم الله الرحمن الرحيم

وَالشَّمْسِ وَضُحَاهَا (1) وَالْقَمَرِ إِذَا تَلَاهَا (2) وَالنَّهَارِ إِذَا جَلَّاهَا (3) وَاللَّيْلِ إِذَا يَغْشَاهَا (4) وَالسَّمَاءِ وَمَا بَنَاهَا (5) وَالْأَرْضِ وَمَا طَحَاهَا (6) وَنَفْسٍ وَمَا سَوَّاهَا (7) فَأَلْهَمَهَا فُجُورَهَا وَتَقْوَاهَا (8) قَدْ أَفْلَحَ مَنْ زَكَّاهَا (9) وَقَدْ خَابَ مَنْ دَسَّاهَا (10) كَذَّبَتْ ثَمُودُ بِطَغْوَاهَا (11) إِذِ انْبَعَثَ أَشْقَاهَا (12) فَقَالَ لَهُمْ رَسُولُ اللَّهِ نَاقَةَ اللَّهِ وَسُقْيَاهَا (13) فَكَذَّبُوهُ فَعَقَرُوهَا فَدَمْدَمَ عَلَيْهِمْ رَبُّهُمْ بِذَنْبِهِمْ فَسَوَّاهَا (14) وَلَا يَخَافُ عُقْبَاهَا (15)

TERJEMAHAN SURAH ASY-SYAMS

Dengan Nama Allah, Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani.

(1) Demi matahari dan cahayanya yang terang-benderang;

(2) Dan bulan apabila ia mengiringinya;

(3) Dan siang apabila ia memperlihatkannya dengan jelas nyata;

(4) Dan malam apabila ia menyelubunginya (dengan gelap- gelita),

(5) Demi langit dan Yang membinanya (dalam bentuk yang kuat kukuh – yang melambangkan kekuasaanNya);

(6) Serta bumi dan Yang menghamparkannya (untuk kemudahan makhluk-makhlukNya);

(7) Demi diri manusia dan Yang menyempurnakan kejadiannya (dengan kelengkapan yang sesuai dengan keadaannya);

(8) Serta mengilhamkannya (untuk mengenal) jalan yang membawanya kepada kejahatan, dan yang membawanya kepada bertaqwa; –

(9) Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan),

(10) Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya – yang sedia bersih – itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat).

(11) (Ingatlah), kaum Thamud telah mendustakan (Rasulnya) dengan sebab perbuatan derhaka mereka yang melampaui batas;

(12) Ketika orang yang paling jahat di antara mereka menerima perintah dari mereka (supaya membunuh unta yang menjadi mukjizat),

(13) Maka berkatalah Rasul Allah (Nabi Soleh) kepada mereka: ” (Janganlah kamu ganggu) unta betina dari Allah itu, dan (janganlah kamu menyekatnya daripada mendapat) air minumnya (supaya kamu tidak ditimpa azab)!”

(14) (Setelah Nabi Soleh memberi amaran) lalu mereka mendustakannya serta menyembelih unta itu. Dengan sebab dosa mereka, maka Tuhan menimpakan mereka dengan azab yang membinasakan serta Ia meratakan azab itu meliputi mereka (sehingga punah-ranah semuanya).

(15) Dan Allah tidak hiraukan kesudahan (mereka) yang demikian, (kerana itu adalah balasan yang adil).

[ Terjemahan Bahasa Malaysia dari http://www.surah.my/ dan mungkin ada sedikit perbezaan dengan terjemahan oleh Maulana Abd Hadi ]

===================================================
EKSTRAKS DARI TAFSIR RINGKAS (MAULANA ABD HADI)
===================================================

1. Surah as-Syams menceritakan tentang perbedaan aqidah di kalangan manusia, sedangkan Surah al-Lail menceritakan tentang perbedaan amal.

2. “Demi matahari dan cahaya pagi”

3. “Dan demi bulan yang mengikuti matahari”. Maksudnya, apabila matahari hilang, bulan pun muncul.

4. “Dan demi siang yang menampakkan matahari”

5. “Dan demi malam yang menutupi matahari”

6. “Demi langit dan binaannya yang kukuh dan teguh”

7. “Dan demi bumi yang keadaannya yang menghampar”

8. “Dan demi roh dan penyempurnaannya”

9. Ayat-ayat di atas adalah merupakan “sumpahan” (qasm)

10. Allah taala bagi ilham, iaitu beritahu kepada roh-roh ini, bahawa ada jalan-jalan ke neraka dan juga ada jalan-jalan taqwa

11. “Sesungguhnya berjayalah di dunia dan di akhirat orang-orang yang dapat membersihkan jiwanya (rohnya)”

12. “Dan kecewalah seseorang yang menutupi (mengotori) jiwanya dari dibersihkan”

13. “Telah berdusta kaum Tsamud dengan pengingkaran dan kederhakaan”

14. Ketika mereka telah bersetuju untuk membunuh unta,
(pembunuh unta tersebut, Gudar) adalah dari kalangan yang paling celaka

15. Ketika bersegeranya Gudar yang dipersetujui oleh kaum Tsamud untuk membunuh unta

16. Walaupun hanya seorang yang melakukan kesalahan (pembunuhan unta), tetapi sebenarnya ianya atas persetujuan kaumnya

17. Apabila hukuman diturunkan kepada kaum Tsamud, ianya kena kepada orang yang melakukan dan juga mereka yang setuju dengan perbuatan tersebut

18. “Maka berkatalah Nabi Salleh kepada mereka, “Biarkan unta Allah minum di masa giliran minumnya”

19. “Tetapi mereka mendustakan Nabi Salleh lalu mereka menyembelih unta (yang melambangkan qudrat)”

20. “Lalu Allah menghancurkan mereka dengan sebab dosa mereka”

21. Lalu Allah ratakan hukuman ini kepada yang melakukan pembunuhan dan mereka yang bersetuju dengan pembunuhan itu

22. Dan Allah tidak hirau akibat ke atas tindakanNya mengazab orang-orang yang derhaka

Tafsir Al-Quran – Maulana Abd Hadi Yaakob – Surah No 90 – Al-Balad

VIDEO – [Durasi  12m 50s] -Surah No 90 – Al-Balad – [Dgn Sarikata]-Maulana Hadi – 2018 – [Tafsir al-Quran (Ringkas)]

سورة البلد
بسم الله الرحمن الرحيم

لَا أُقْسِمُ بِهَذَا الْبَلَدِ (1) وَأَنْتَ حِلٌّ بِهَذَا الْبَلَدِ (2) وَوَالِدٍ وَمَا وَلَدَ (3) لَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنْسَانَ فِي كَبَدٍ (4) أَيَحْسَبُ أَنْ لَنْ يَقْدِرَ عَلَيْهِ أَحَدٌ (5) يَقُولُ أَهْلَكْتُ مَالًا لُبَدًا (6) أَيَحْسَبُ أَنْ لَمْ يَرَهُ أَحَدٌ (7) أَلَمْ نَجْعَلْ لَهُ عَيْنَيْنِ (8) وَلِسَانًا وَشَفَتَيْنِ (9) وَهَدَيْنَاهُ النَّجْدَيْنِ (10) فَلَا اقْتَحَمَ الْعَقَبَةَ (11) وَمَا أَدْرَاكَ مَا الْعَقَبَةُ (12) فَكُّ رَقَبَةٍ (13) أَوْ إِطْعَامٌ فِي يَوْمٍ ذِي مَسْغَبَةٍ (14) يَتِيمًا ذَا مَقْرَبَةٍ (15) أَوْ مِسْكِينًا ذَا مَتْرَبَةٍ (16) ثُمَّ كَانَ مِنَ الَّذِينَ آمَنُوا وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ وَتَوَاصَوْا بِالْمَرْحَمَةِ (17) أُولَئِكَ أَصْحَابُ الْمَيْمَنَةِ (18) وَالَّذِينَ كَفَرُوا بِآيَاتِنَا هُمْ أَصْحَابُ الْمَشْأَمَةِ (19) عَلَيْهِمْ نَارٌ مُؤْصَدَةٌ (20)

TERJEMAHAN SURAH AL-BALAD

Dengan Nama Allah, Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani.

(1) Aku bersumpah dengan negeri (Makkah) ini;

(2) Sedang engkau (wahai Muhammad) tinggal di negeri ini (sentiasa ditindas),

(3) Demi manusia yang melahirkan zuriat, dan zuriat yang dilahirkannya;

(4) Sesungguhnya Kami telah jadikan manusia sentiasa dalam keadaan menghadapi kesulitan dan kesukaran (jasmani dan rohaninya);

(5) Patutkah manusia yang demikian keadaannya (terpedaya dengan kekuasaan yang ada padanya dan) menyangka bahawa tidak ada sesiapapun yang dapat mengatasi kekuasaannya (dan menyeksakannya)?

(6) Manusia yang demikian keadaannya (tidaklah patut ia bermegah-megah dengan kekayaannya dan) berkata: “Aku telah habiskan harta benda yang banyak (dalam usaha menegakkan nama dan bangsa).

(7) Adakah ia menyangka bahawa tidak ada sesiapapun yang melihatnya (dan mengetahui tujuannya menghabiskan harta bendanya itu?

(8) (Mengapa manusia terpedaya dan bermegah-megah?) Tidakkah Kami telah menjadikan baginya: dua mata (untuk ia memerhatikan kekuasaan dan kekayaan Kami?) –

(9) Dan lidah serta dua bibir (untuk ia menyempurnakan sebahagian besar dari hajat-hajatnya)?

(10) Dan Kami telah menunjukkan kepadanya dua jalan, (jalan kebaikan untuk dijalaninya, dan jalan kejahatan untuk dijauhi)?

(11) Dalam pada itu manusia tidak (memilih jalan kebaikan) merempuh masuk mengerjakan amal-amal yang tinggi darjatnya di sisi Tuhan;

(12) Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui: apa dia amal-amal yang tinggi darjatnya di sisi Tuhan itu?

(13) (Di antara amal-amal itu – bagi orang yang mampu) ialah: memerdekakan hamba abdi;

(14) Atau memberi makan pada hari kelaparan –

(15) Kepada anak yatim dari kaum kerabat,

(16) Atau kepada orang miskin yang terlantar di atas tanah.

(17) Selain dari (tidak mengerjakan amal-amal) itu, ia (tidak pula) menjadi dari orang-orang yang beriman dan berpesan-pesan dengan sabar serta berpesan-pesan dengan kasih sayang.

(18) (Ketahuilah! Bahawa orang-orang yang beriman serta berusaha mengerjakan amal-amal yang tinggi darjatnya di sisi Tuhan), merekalah golongan pihak kanan (yang akan beroleh Syurga).

(19) Dan (sebaliknya) orang-orang yang kufur ingkar akan ayat-ayat keterangan Kami, merekalah golongan pihak kiri. –

(20) Mereka ditimpakan (azab seksa) neraka yang ditutup rapat (supaya kuat bakarannya).

[ Terjemahan Bahasa Malaysia dari http://www.surah.my/ dan mungkin ada sedikit perbezaan dengan terjemahan oleh Maulana Abd Hadi ]

===============================================

EKSTRAKS DARI TAFSIR RINGKAS (MAULANA ABD HADI)
===============================================

1. Manusia yang tidak menginfaqkan harta dunianya untuk perkara-perkara yang memberikan kemuliaan kepadanya (agama) akan menggunakan juga hartanya kepada perkara-perkara yang merosakkan agamanya

2. “Aku bersumpah dengan negeri Mekah ini, yang ramai orang menderita kerananya”. (Kerana kemuliaan yang ada pada Mekah ini, ramai orang menderita)

3. “Dan kamu (Muhammad) yang berada di negeri Mekah ini”.

4. Allah bersumpah dengan negeri Mekah, kerana ramai manusia yang menderita (kerana untuk berbakti kepada Allah taala) di bumi ini.

5. Nabi Ibrahim menderita, Nabi Muhammad juga menderita dan sesungguhnya penderitaan nabi Muhammad tidak dapat ditandingi oleh nabi-nabi lain.

6. Di sini Allah bersumpah dengan tempat (Mekah) tapi yang dimaksudkan ialah orang yang tinggal di tempat itu, iaitu nabi Ibrahim dan Nabi Muhammad s.a.w

7. “Dan penderitaan seorang bapa dan seorang anak; bila dia mendidik anak untuk membesar”

8. Semua orang menderita, tidak kira samada ianya seorang nabi, seorang ayah atau seorang anak. Adalah satu penderitaan untuk seorang ayah membesarkan anaknya. Seorang anak untuk membesar seperti ayahnya juga satu penderitaan.

9. “Sesungguhnya Kami menciptakan manusia (sentiasa) dalam keadaan susah payah”. Manusia ini diciptakan oleh Allah taala untuk duduk dalam keadaan susah payah.

10. “Apakah dia menyangka tiada kuasa yang boleh menguasainya (mengalahkannya)?”

11. “Dia berkata aku telah membelanjakan harta dengan amat banyak (yang sebenarnya dibelanjakan ke jalan yang batil)”. Dia berkata dengan bangganya, aku telah membelanjakan amat banyak harta ( dengan tujuan yang batil, untuk bermegah-megah )

12. Orang kafir Mekah, berbangga sesama sendiri kerana mengorbankan harta yang banyak (tetapi sebenarnya untuk perkara-perkara yang batil).

13. Sesiapa yang tidak dipandu dengan wahyu, akan menghabiskan hartanya ke jalan yang batil dan berbangga dengan perbuatan itu.

14. “Apakah dia menyangka tiada siapa yang melihatnya?”

15. “Tidakkah Kami yang menjadikan dua matanya, lidahnya dan dua bibirnya?”. Maksudnya, Allahlah yang memberikan kemudahan dan keupayaan yang ada padanya

16. “Dan Kami berikan kepadanya dua jalan”, iaitu jalan baik (untuk diikuti) dan jalan buruk (untuk dijauhi)

17. Sesuatu “kesusahan” samada akan menatijahkan pulangan yang baik atau akan menyebabkan mereka menderita

18. Tetapi dia tidak menempuhi kesusahan yang “sebenar” (kesusahan yang elok untuk dihadapi)

19. Apakah itu kesusahan “sebenar”?

20. Kesusahan sebenar ialah kesusahan yang manusia patut hadapi kerana ianya memberi pulangan yang baik, kerana kesusahan ini adalah yang dituntut dalam agama

21. “Kesusahan” tersebut ialah memerdekakan hamba atau memberi makan pada hari yang sangat-sangat lapar.

22. Juga memberi makan kepada anak yatim di kalangan kaum kerabat. Disebut kaum kerabat, kerana yang tahu keadaan sebenar anak yatim tersebut adalah kaum kerabatnya. Apabila kaum kerabat mencuaikannya, maka terabailah anak yatim tersebut. Jika di luar lingkungan kaum kerabatnya, anak yatim ini dianggap sebagai orang asing. Oleh itu, orang yang paling berhak menjaga anak yatim ialah kaum kerabatnya.

23. Juga memberi makan kepada orang miskin yang tidak mempunyai harta.

24. Kemudiannya, orang yang betul-betul beriman, yang sentiasa saling berpesan (semasa di dunia) supaya sabar dalam melakukan ketaatan kepada Allah

25. Di dalam dunia ini kita bersabar semoga selepas mati kita dapat ganjarannya daripada Allah

26. Hendaklah saling berpesan. Dalam Islam disyariatkan mengucapkan “takziah” semasa seseorang ditimpa musibah, untuk membantunya bersabar, dengan ucapan menggembirakan seperti, “Semoga diberi pahala yang banyak oleh Allah”. Tujuannya supaya dia tidak terlepas dari peluang untuk mendapat pahala

27. Seseorang di masa ini berhajat kepada bantuan supaya dia tidak terluput (terlepas peluang untuk mendapatkan) pahala

28.Kadang-kadang tanpa ucapan takziah seperti yang disyariatkan, manusia boleh jadi kufur kerana terlalu kecewa.

29. Hendaklah saling bertakziah kerana ada ketikanya kita juga menghadapi peristiwa kesedihan yang sama. Saling bertakziah supaya manusia sentiasa memperolehi pahala, sentiasa selamat dari gangguan dan bisikan syaitan. Orang beriman sudah pasti akan diuji dan apabila diuji hendaklah bersabar. Sikap sabar ini kadang-kadang perlukan bantuan, iaitu “takziah”

30. “Takziah” adalah permintaan kepada saudara kita yang diuji supaya bersabar dengan diberi berita gembira akan mendapat pahala.

31. Takziah, bukan sekadar ucapan kerana kalau hanya ucapan ianya tidak memberi apa-apa makna. Sebenarnya, takziah ialah suatu ucapan yang memberi dorongan dan berita gembira menyebabkan orang yang ditimpa musibah dapat pahala

32. Ini adalah giliran dia ditimpa musibah; dan dia hendaklah menyebut “Innalillahiwainnailaihiraaji’un” (dari Allah kita datang, kepada Allah kita kembali). Dunia ini akan luput (dan hilang), oleh itu dengan menyebut “Innalillahiwainnailaihiraaji’un” musibah akan terasa ringan

33. Allah mengucapkan syabas kepada mereka yang boleh ucap “Innalillahiwainnailaihiraaji’un” bila ditimpa musibah dan berdoa kepada Allah supaya digantikan dengan yang lebih baik. Allah yang uji kita dengan musibah ini, dan Allah akan gantikan dengan yang lebih baik. Dan orang lain membantunya dengan doa supaya Allah bagi kepadanya ketabahan; supaya dia bersabar dan jadi hamba yang berjaya

34. Musibah ini digilir-gilirkan antara manusia. Saling memberi ucapan takziah ialah supaya orang beriman berjaya, sokong menyokong di di dalam kesabaran

35. Dalam surah al-‘Ankabut, ayat bermaksud, “Apakah orang yang beriman, sekiranya dia betul-betul beriman, tidak diuji?” Bila diuji, dia hendaklah bersabar.

36. Semakin rapat seseorang itu dengan Allah, semakin banyak ujian terhadapnya, menyebabkan semakin perlu dia bersabar

37. “Hendaklah mereka saling berpesan supaya bersabar”

38. “Dan saling berpesan supaya ada kasih sayang” kerana jika tiada kasih sayang, (dalam sesuatu masyarakat) akan berpecah belah, umpat mengumpat, dengki mendengki menyebabkan rosak binasa segala amalan.

39. Kasih sayang adalah salah satu jalan untuk mengelakkan (sesuatu masyarakat) dari berpecah belah. Berpecah belah adalah perangkap syaitan untuk merosakkan amalan seseorang manusia

40. Berpesan dengan kasih sayang menyebabkan bila musibah menimpa seseorang, ada yang membantu dan berkongsi kesedihan dan simpati supaya dia tidak berasa keseorangan

41. Contoh yang paling baik, ada pada sahabat-sahabat nabi. Dalam masyarakat terdahulu, hanya ada segelintir orang soleh, tetapi sahabat-sahabat nabi adalah satu kelompok orang soleh yang besar dan berjaya

42. Di dalam kehidupan sahabat-sababat nabi jika ada seseorang yang sakit, ada yang bantu, jika seorang lain ditimpa musibah, yang lain pula memberi bantuan

43. Kehidupan sahabat nabi adalah kehidupan yang cukup sempurna, dari peringkat pemerintah sehingga rakyat jelata. Contoh sebegini hampir tidak ada selain dari kelompok sahabat nabi. Untuk mentafsirkan ayat-ayat sepert ini ialah kehidupan sahabat-sahabat nabi

44. Orang-orang yang bersikap demikian ialah “orang-orang kanan”, sebaliknya orang-orang yang ingkar, ialah golongan “kiri”, dan untuk golongan kiri ini ialah api neraka yang ditutup rapat di sekelilingnya.

45. Di dalam al-Quran disebut, di atas panas dan di bawah panas; iaitu ditutup di semua bahagian yang menyebabkan ianya panas keseluruhannya. Contoh di zaman kita ada sejenis periuk yang cepat masak kerana kepanasan yang cukup dalam masa yang singkat.

46. Semoga Allah lindungi kita (dari azab ini)

Tafsir Al-Quran – Maulana Abd Hadi Yaakob – Surah No 89 – Al-Fajr

VIDEO – [Durasi  14m 06s] -Surah No 89 – Al-Fajr – [Dgn Sarikata]-Maulana Hadi – 2018 – [Tafsir al-Quran (Ringkas)]

سورة الفجر
بسم الله الرحمن الرحيم

وَالْفَجْرِ (1) وَلَيَالٍ عَشْرٍ (2) وَالشَّفْعِ وَالْوَتْرِ (3) وَاللَّيْلِ إِذَا يَسْرِ (4) هَلْ فِي ذَلِكَ قَسَمٌ لِذِي حِجْرٍ (5) أَلَمْ تَرَ كَيْفَ فَعَلَ رَبُّكَ بِعَادٍ (6) إِرَمَ ذَاتِ الْعِمَادِ (7) الَّتِي لَمْ يُخْلَقْ مِثْلُهَا فِي الْبِلَادِ (8) وَثَمُودَ الَّذِينَ جَابُوا الصَّخْرَ بِالْوَادِ (9) وَفِرْعَوْنَ ذِي الْأَوْتَادِ (10) الَّذِينَ طَغَوْا فِي الْبِلَادِ (11) فَأَكْثَرُوا فِيهَا الْفَسَادَ (12) فَصَبَّ عَلَيْهِمْ رَبُّكَ سَوْطَ عَذَابٍ (13) إِنَّ رَبَّكَ لَبِالْمِرْصَادِ (14) فَأَمَّا الْإِنْسَانُ إِذَا مَا ابْتَلَاهُ رَبُّهُ فَأَكْرَمَهُ وَنَعَّمَهُ فَيَقُولُ رَبِّي أَكْرَمَنِ (15) وَأَمَّا إِذَا مَا ابْتَلَاهُ فَقَدَرَ عَلَيْهِ رِزْقَهُ فَيَقُولُ رَبِّي أَهَانَنِ (16) كَلَّا بَلْ لَا تُكْرِمُونَ الْيَتِيمَ (17) وَلَا تَحَاضُّونَ عَلَى طَعَامِ الْمِسْكِينِ (18) وَتَأْكُلُونَ التُّرَاثَ أَكْلًا لَمًّا (19) وَتُحِبُّونَ الْمَالَ حُبًّا جَمًّا (20) كَلَّا إِذَا دُكَّتِ الْأَرْضُ دَكًّا دَكًّا (21) وَجَاءَ رَبُّكَ وَالْمَلَكُ صَفًّا صَفًّا (22) وَجِيءَ يَوْمَئِذٍ بِجَهَنَّمَ يَوْمَئِذٍ يَتَذَكَّرُ الْإِنْسَانُ وَأَنَّى لَهُ الذِّكْرَى (23) يَقُولُ يَا لَيْتَنِي قَدَّمْتُ لِحَيَاتِي (24) فَيَوْمَئِذٍ لَا يُعَذِّبُ عَذَابَهُ أَحَدٌ (25) وَلَا يُوثِقُ وَثَاقَهُ أَحَدٌ (26) يَا أَيَّتُهَا النَّفْسُ الْمُطْمَئِنَّةُ (27) ارْجِعِي إِلَى رَبِّكِ رَاضِيَةً مَرْضِيَّةً (28) فَادْخُلِي فِي عِبَادِي (29) وَادْخُلِي جَنَّتِي (30)

TERJEMAHAN SURAH AL-FAJR

Dengan Nama Allah, Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani.

(1) Demi waktu fajar;

(2) Dan malam yang sepuluh (yang mempunyai kelebihan di sisi Allah);

(3) Dan bilangan yang genap serta yang ganjil;

(4) Dan malam, apabila ia berlalu; –

(5) Bukankah yang demikian itu mengandungi sumpah (yang diakui kebenarannya) oleh orang yang berakal sempurna?

(6) (Kami tetap akan membinasakan orang-orang yang menentangmu wahai Muhammad), tidakkah engkau perhatikan, bagaimana Tuhanmu telah melakukan terhadap kaum Aad (yang kufur derhaka)

(7) Iaitu penduduk “Iram” yang mempunyai bangunan-bangunan yang tinggi tiangnya, (sesuai dengan penduduknya)

(8) Yang belum pernah diciptakan sepertinya (tentang besar dan kukuhnya) di segala negeri (pada zamannya)?

(9) Dan (terhadap) kaum Thamud yang memahat batu-batu besar di lembah (Wadil-Qura iaitu tempat tinggalnya)?

(10) Dan (terhadap) Firaun yang menguasai bangunan-bangunan yang handal kukuh?

(11) (Semuanya itu ialah) orang-orang yang telah bermaharajalela di negeri (masing-masing).

(12) Lalu mereka melakukan dengan banyaknya kerosakan dan bencana di negeri-negeri itu.

(13) Dengan yang demikian, Tuhanmu mencurahkan ke atas mereka berbagai paluan azab;

(14) Sesungguhnya Tuhanmu tetap mengawas dan membalas, (terutama balasan akhirat)

(15) (Dalam pada itu manusia tidak menghiraukan balasan akhirat), oleh yang demikian, maka kebanyakan manusia apabila diuji oleh Tuhannya dengan dimuliakan dan dimewahkan hidupnya, (ia tidak mahu bersyukur tetapi terus bersikap takbur) serta berkata dengan sombongnya: “Tuhanku telah memuliakan daku!”

(16) Dan sebaliknya apabila ia diuji oleh Tuhannya, dengan disempitkan rezekinya, (ia tidak bersabar bahkan ia resah gelisah) serta merepek dengan katanya: “Tuhanku telah menghinakan daku!”

(17) Jangan demikian, (sebenarnya kata-kata kamu itu salah). Bahkan (perbuatan kamu wahai orang-orang yang hidup mewah, lebih salah lagi kerana) kamu tidak memuliakan anak yatim, (malah kamu menahan apa yang Ia berhak menerimanya);

(18) Dan kamu tidak menggalakkan untuk memberi makanan (yang berhak diterima oleh) orang miskin;

(19) Dan kamu sentiasa makan harta pusaka secara rakus (dengan tidak membezakan halal haramnya),

(20) Serta kamu pula sayangkan harta secara tamak haloba!

(21) Jangan sekali-kali bersikap demikian! (Sebenarnya) apabila bumi (dihancurkan segala yang ada di atasnya dan) diratakan serata-ratanya,

(22) Dan (perintah) Tuhanmu pun datang, sedang malaikat berbaris-baris (siap sedia menjalankan perintah),

(23) Serta diperlihatkan neraka Jahannam pada hari itu, (maka) pada saat itu manusia akan ingat (hendak berlaku baik), dan bagaimana ingatan itu akan berguna lagi kepadanya?

(24) Ia akan berkata: “Alangkah baiknya kalau aku dahulu sediakan amal-amal baik untuk hidupku (di sini)!”

(25) Maka pada hari itu tiada sesiapapun yang dapat menyeksa seperti azab (yang ditimpakan oleh) Allah.

(26) Dan tiada sesiapapun yang dapat mengikat serta membelenggu seperti ikatan dan belengguNya.

(27) (Setelah menerangkan akibat orang-orang yang tidak menghiraukan akhirat, Tuhan menyatakan bahawa orang-orang yang beriman dan beramal soleh akan disambut dengan kata-kata): “Wahai orang yang mempunyai jiwa yang sentiasa tenang tetap dengan kepercayaan dan bawaan baiknya! –

(28) “Kembalilah kepada Tuhanmu dengan keadaan engkau berpuas hati (dengan segala nikmat yang diberikan) lagi diredhai (di sisi Tuhanmu) ! –

(29) “Serta masuklah engkau dalam kumpulan hamba-hambaku yang berbahagia –

(30) “Dan masuklah ke dalam SyurgaKu! ”

[ Terjemahan Bahasa Malaysia dari http://www.surah.my/ dan mungkin ada sedikit perbezaan dengan terjemahan oleh Maulana Abd Hadi ]

===================================================

EKSTRAKS DARI TAFSIR RINGKAS (MAULANA ABD HADI)
===================================================

1. Allah mengingatkan kita supaya jangan sibuk dengan perkara-perkara dunia sehingga mencuaikan akhirat.

2. Allah mendedahkan kelemahan-kelemahan “dunia”; Allah yang menciptakan dunia dan Dia sendiri beritahu kelemahan-kelemahannya.

3. Allah beritahu tempat-tempat di atas mukabumi dan dan waktu-waktu yang perlu direbut untuk mendapat kebaikan di akhirat.

4. Janganlah perkara-perkara dunia mencuaikan kamu dari (mengambil manfaat dari) tempat-tempat dan masa-masa yang dikhaskan untuk akhirat.

5. Waktu-waktu tersebut adalah seperti waktu sembahyang, waktu haji, puasa dan sebagainya. Di antara waktu-waktu ini ada waktu yang terbaik dalam setahun. Oleh itu, janganlah kerana (mengejar atau menggunakan) dunia menyebabkan kamu terlepas (dari memanfaatkan waktu-waktu tersebut).

6. Apabila kamu terlepas (dari memanfaatkan waktu-waktu tersebut), bermakna kamu lebih mengutamakan dunia berbanding akhirat.

7. Allah menjelaskan tentang “dunia” dalam Surah al- Fajr ini.

8. “Demi waktu fajar”

9. Waktu fajar adalah waktu sembahyang.

10. Menurut tafsiran pertama, yang dimaksudkan dengan “fajar” ialah fajar pada 10 Zulhijjah (hari raya haji), iaitu waktu paling makbul (diterima doa) dalam setahun.

11. Manakala, tafsiran kedua ialah waktu fajar setiap hari.

12. Gunakanlah waktu fajar ini untuk berdoa kepada Allah.

13. “Dan sepuluh malam”, dalam tafsiran pertama bermaksud sepuluh malam Zulhijjah, waktu yang paling afdhal untuk berdoa. Menurut tafsiran kedua, sepuluh malam akhir Ramadhan yang manusia sepatutnya menggunakan sepenuhnya untuk merebut peluang dalam setahun.

14. Dan (jagalah) solat yang genap dan solat yang ganjil iaitu sembahyang fardhu dan sunat yang genap dan ganjil (maghrib dan witir) rakaatnya.

15. Sekiranya kita dapat jaga (memanfaatkan) waktu-waktu ini, kita dikira tidak mengutamakan dunia berbanding akhirat.

16. “Dan malam, apabila telah berlalu masanya sehingga dekat waktu subuh, (iaitu waktu sahur)” adalah waktu untuk berdoa.

17. Jika kita dapat menggunakan waktu-waktu ini sebaik-baiknya, maka kita dikira tidak mengutamakan dunia berbanding akhirat.

18. Sesungguhnya “sumpahan” (qasm) dalam ayat tadi memberi peringatan kepada setiap orang yang beraqal, supaya merebut peluang yang diberi oleh Allah taala pada hari-hari dan bulan-bulan tertentu untuk memenuhkan tuntutan akhirat.

19. Golongan-golongan yang tidak sempat menggunakan dunia ini untuk akhirat, sebaliknya mereka habiskan masa semata-mata untuk dunia

20. “Tidakkah kamu tengok bagaimana yang Allah lakukan kepada kaum Aad?”

21. Kaum Aad, adalah penduduk di Iraq, yang terkenal dengan bangunan-bangunan yang tinggi dan tubuh badan yang besar.

22. “Di mana tidak ada sebesar dan sekukuh (bangunan dan tubuh) mereka pada zaman itu”

23. Orang lain tidak sebesar tubuh mereka dan bandar dan bangunan lain tidak sehebat mereka.

24. Begitu juga kaum Tsamud yang memiliki kebolehan dan kemewahan tetapi tidak menggunakan peluang dalam kehidupan mereka untuk akhirat.

25. “Yang mampu untuk memahat batu-batu pejal untuk membuat rumah di daerah mereka”.

26. “Dan kepada Fira’un yang memiliki tali-tali yang mengikat khemah (kerana ramainya tentera). Tali “autad”, dalam tafsiran pertama, bermaksud tali yang mengikat empat penjuru khemah, yang menggambarkan ramainya tentera Fir’aun.

27. Terjemahan kedua untuk “autad” ialah tali yang diiikat pada kaki dan tangan rakyat yang derhaka kepada Fir’aun dan dibiarkan sehingga mati.

28. “Yang berlaku zalim di muka bumi”.

29. “Mereka banyak melakukan kerosakan di muka bumi”.

30. “Lalu Rabb kamu timpakan kepada mereka pukulan azab”.

31. “Sesungguhnya Rabbmu sentiasa mengawasi hambaNya untuk diberi balasan”.

32. Mengapakah berlaku begini? Ini adalah kerana mereka lebih memikirkan dunia dari akhirat. Mereka tidak berusaha untuk faham hakikat akhirat

33. Mereka hanya berpandukan kepada pengalaman-pengalaman dalam kehidupan dunia.

34. Orang-orang seperti ini, bila diuji oleh Allah dengan kenikmatan dunia, menyebabkan mereka nampak mulia (di segi zahirnya).

35. Lalu dia berkata, “Rabb aku telah memuliakan aku”. Dia kaitkan mulia atau hinanya di sisi Allah berdasarkan kurniaan duniawi yang dimilikinya.

36. “Bila Allah ujinya dengan kesempitan rezeki, dia akan berkata, “Rabb aku telah menghinakan aku”.

37. Ukuran mulia atau hinanya mereka adalah berdasarkan apa yang dimiliki dari perkara-perkara duniawi; untuk muliakan aku, Allah bagi benda dunia, untuk menghina aku, Allah kurangkan harta dunia.

38. “Sesungguhnya itu tidak benar”. Bukanlah kemuliaan atau kehinaan seseorang berdasarkan perkara-perkara zahir.

39. Sesungguhnya mereka mulia kerana perkara lain, iaitu dengan menurut syariat.

40. Bahkan mereka mulia atau hina dengan sebab lain (bukan kerana banyak atau kurangnya dunia)

41. “Kamu tidak memuliakan anak yatim”

42. Maksudnya, tamaknya kamu kepada dunia, menyebabkan bukan sahaja mengabaikan harta anak yatim malah kamu makan harta anak yatim.

43. Sesungguhnya harta halal dan harta haram adalah banyak, tetapi kamu pilih yang haram, malah yang lebih haram (iaitu harta anak yatim).

44. Kamu tidak memuliakan anak yatim, sedangkan kamu mulia dengan sebab memuliakan anak yatim.

45. Ini adalah kerana memberi makan kepada fakir miskin adalah satu kemuliaan.

46. Mendorong supaya orang kaya memberi makan kepada orang miskin juga adalah satu kemuliaan.

47. “Kamu memakan harta-harta waris dengan cara mencampurkan harta kamu (yang halal) dengan harta mereka”

48. Kamu cinta kepada harta dengan kecintaan yang berlebihan

49. Allah tidak melarang manusia sayang kepada harta. Tetapi Allah tidak suka kepada kasih yang berlebihan kepada harta, “hubban jamma” (tamak haloba)

50. Maksudnya, harta kamu yang halal adalah baik, tetapi harta haram yang kamu ambil (hubban jamma) adalah ditegah.

51. “Tidak begitu”; kemuliaan yang ada pada kamu adalah dalam menurut syariat.

52. Iaitu menggunakan harta kamu untuk orang lain, bukannya mengambil harta orang lain (yang bukan milik mu).

53. “Apabila digoncangkan bumi dengan sekuat-kuatnya, “datang”nya Rabb kamu di padang Mahsyar dan malaikat berbaris-baris.

54. Ini adalah gambaran di akhirat (yang tidak mungkin kita boleh bayangkan).

55. “Dan akan diperlihatkan neraka jahannam pada hari itu”.

56. Pada hari itu akan dipertontonkan kepada ahli neraka, tempat mereka di neraka.

57. “Maka pada hari ini, semua manusia akan ingat kecuaian-kecuaian mereka semasa hidup di dunia”. Sebelum daripada ini mereka tidak ingat dan tidak tahu

58. “Apa guna penyesalan pada hari ini?”.

59. Tidak mungkin lagi dapat diperbetulkan kesilapan dan kelalaiannya.

60. “Alangkah bertuahnya, kalau dahulu aku hantar hantar amalan-amalan untuk kehidupan akhiratku ini”. Semuanya itu adalah penyesalan.

61. “Pada hari itu tidak ada siksaan yang seumpama azab Allah”. Tidak ada sesiapa yang dapat menyiksa sebagaimana siksaan Allah pada hambaNya yang derhaka

62. “Dan tidak akan terlepas seseorang itu dari ikatan Allah”.

63. “Wahai manusia yang memiliki jiwa yang tenang (dalam taat)”.

64. “Kembalilah kamu kepada Rabb kamu, dalam keadaan kamu berpuas hati (dalam taat kepada Allah)”.

65. Dan kamu juga diredhai oleh Allah taala kerana menjadi hamba Allah yang taat.

66. Kamu berpuashati (dalam mentaati Allah) dan sebagai balasannya kamu diredhai oleh Allah.

67. “Maka masuklah kamu dalam golongan hamba-hamba Ku yang taat”.

68. Apabila sudah masuk ke dalam golongan hamba yang taat, maka,

69. “Silalah masuk syurga”.

70. Semoga Allah taala pilih kita (termasuk dalam golongan ini)

Tafsir Al-Quran – Maulana Abd Hadi Yaakob – Surah No 88 – Al-Ghaasyiyah

VIDEO – [Durasi  11m 02s] -Surah No 88 -Al-Ghaasyiyah – [Dgn Sarikata]-Maulana Hadi – 2018 – [Tafsir al-Quran (Ringkas)]

سورة الغاشية
بسم الله الرحمن الرحيم

هَلْ أَتَاكَ حَدِيثُ الْغَاشِيَةِ (1) وُجُوهٌ يَوْمَئِذٍ خَاشِعَةٌ (2) عَامِلَةٌ نَاصِبَةٌ (3) تَصْلَى نَارًا حَامِيَةً (4) تُسْقَى مِنْ عَيْنٍ آنِيَةٍ (5) لَيْسَ لَهُمْ طَعَامٌ إِلَّا مِنْ ضَرِيعٍ (6) لَا يُسْمِنُ وَلَا يُغْنِي مِنْ جُوعٍ (7) وُجُوهٌ يَوْمَئِذٍ نَاعِمَةٌ (8) لِسَعْيِهَا رَاضِيَةٌ (9) فِي جَنَّةٍ عَالِيَةٍ (10) لَا تَسْمَعُ فِيهَا لَاغِيَةً (11) فِيهَا عَيْنٌ جَارِيَةٌ (12) فِيهَا سُرُرٌ مَرْفُوعَةٌ (13) وَأَكْوَابٌ مَوْضُوعَةٌ (14) وَنَمَارِقُ مَصْفُوفَةٌ (15) وَزَرَابِيُّ مَبْثُوثَةٌ (16) أَفَلَا يَنْظُرُونَ إِلَى الْإِبِلِ كَيْفَ خُلِقَتْ (17) وَإِلَى السَّمَاءِ كَيْفَ رُفِعَتْ (18) وَإِلَى الْجِبَالِ كَيْفَ نُصِبَتْ (19) وَإِلَى الْأَرْضِ كَيْفَ سُطِحَتْ (20) فَذَكِّرْ إِنَّمَا أَنْتَ مُذَكِّرٌ (21) لَسْتَ عَلَيْهِمْ بِمُصَيْطِرٍ (22) إِلَّا مَنْ تَوَلَّى وَكَفَرَ (23) فَيُعَذِّبُهُ اللَّهُ الْعَذَابَ الْأَكْبَرَ (24) إِنَّ إِلَيْنَا إِيَابَهُمْ (25) ثُمَّ إِنَّ عَلَيْنَا حِسَابَهُمْ (26)

TERJEMAHAN SURAH AL-GHAASYIYAH

Dengan Nama Allah, Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani.

(1) Sudahkah sampai kepadamu (wahai Muhammad) perihal hari kiamat yang huru-haranya meliputi?

(2) Muka (orang-orang yang kafir) pada hari itu tunduk kerana merasa hina,

(3) Mereka menjalankan kerja yang berat lagi berpenat lelah,

(4) Mereka tetap menderita bakaran neraka yang amat panas (membakar), –

(5) Mereka diberi minum dari matair yang menggelegak panasnya.

(6) Tiada makanan bagi mereka (di situ) selain dari pokok-pokok yang berduri,

(7) Yang tidak menggemokkan, dan tidak pula dapat menghilangkan sedikit kelaparan pun.

(8) (Sebaliknya) muka (orang-orang yang beriman) pada hari itu berseri-seri,

(9) Berpuas hati dengan balasan amal usahanya (yang baik yang telah dikerjakannya di dunia), –

(10) (Mereka tinggal menetap) di dalam Syurga tinggi (tempat kedudukannya darjatnya),

(11) Mereka tidak mendengar di situ sebarang perkataan yang sia-sia,

(12) Di dalam Syurga itu ada matair yang mengalir,

(13) Di situ juga ada pelamin-pelamin (berhias) yang tinggi (tempatnya),

(14) Dan piala-piala minuman yang disediakan (untuk mereka),

(15) Dan bantal-bantal yang teratur (untuk mereka berbaring atau bersandar),

(16) Serta hamparan-hamparan yang terbentang.

(17) (Mengapa mereka yang kafir masih mengingkari akhirat) tidakkah mereka memperhatikan keadaan unta bagaimana ia diciptakan?

(18) Dan keadaan langit bagaimana ia ditinggikan binaannya.?

(19) Dan keadaan gunung-ganang bagaimana ia ditegakkan?

(20) Dan keadaan bumi bagaimana ia dihamparkan?

(21) Oleh itu berikanlah sahaja peringatan (wahai Muhammad, kepada manusia, dan janganlah berdukacita kiranya ada yang menolaknya), kerana sesungguhnya engkau hanyalah seorang Rasul pemberi ingatan;

(22) Bukanlah engkau seorang yang berkuasa memaksa mereka (menerima ajaran Islam yang engkau sampaikan itu).

(23) Akan tetapi sesiapa yang berpaling (dari kebenaran) serta ia kufur ingkar, –

(24) Maka Allah akan menyeksanya dengan azab seksa yang sebesar-besarnya.

(25) Sesungguhnya kepada Kamilah kembalinya mereka,

(26) Selain dari itu, sesungguhnya tanggungan Kamilah soal menghitung amal mereka.
[ Terjemahan Bahasa Malaysia dari http://www.surah.my/ dan mungkin ada sedikit perbezaan dengan trejemahan oleh Maulana Abd Hadi ]

===================================================
EKSTRAKS DARI TAFSIR RINGKAS (MAULANA ABD HADI)
===================================================

1. “Adakah telah sampai kepada kamu berita akhirat?”

2. Di akhirat nanti, “Ada beberapa muka pada hari itu tunduk hina”

3. “Sangat gigih mereka beramal” dan “Sangat teruk mereka
menderita di akhirat”

4. “Akan masuk mereka ke dalam neraka yang sangat-sangat panas”.

5. Diriwayatkan bahawa Saidina Umar r.a. menangis apabila dia melintasi kawasan gereja di negeri Syam dan melihat ada orang berada dalam gereja tersebut. Dia tahu bahawa orang yang duduk dalam gereja putus hubungannya dengan dunia kerana ingin mengabdikan diri kepada Allah (“Rahbaniyyah” sebagaimana ajaran Nasara). Kerana semata-mata ingin mengabdikan diri kepada Allah. Saidina Umar menjelaskan bahawa mereka inilah yang dimaksudkan dalam ayat yang bermaksud, “Sangat gigih mereka beramal”, sehinggakan tiada langsung hubungan dengan dunia. Tetapi mereka sangat teruk diazab oleh Allah sehinggakan tidak dapat keluar langsung dari neraka.

6. Ini adalah kerana aqidah mereka tidak berasaskan, malah bercanggah, dengan wahyu

7. Allah izinkan mereka beramal (dengan cara mereka) tetapi Allah akan hukum mereka dengan azab neraka.

8. “Dia akan masuk neraka yang menyala-nyala”, yang sangat panas.

9. “Diberi minum dari air yang sangat panas”

10. “Tidak ada bagi mereka makanan-makanan kecuali jenis yang berduri”, yang tidak mampu untuk ditelan, tapi terpaksa mereka telan.

11. “Yang tidak boleh menggemukkan mereka”.

12. “Yang tidak boleh menghilangkan kelaparan”.

13. Ianya adalah makanan yang berduri (yang sepatutnya) untuk menghilangkan azab lapar.

Semoga Allah lindungi kita (dari azab ini)

14. Ada beberapa muka lain, betul-betul ceria, gembira, penuh kenikmatan kerana amat berpuas hati dengan usaha ikhtiar mereka. Sangat berpuashati dengan balasan di atas usaha ikhtiar mereka.

15. “Mereka berada di syurga yang tinggi”.

16. “Tidak lagi didengari di dalamnya kalimah-kalimah yang lalai dan leka (yang sia-sia)”.

17. “Di dalamnya ada mata air yang mengalir, ada tilam-tilam dan katil-katil yang tinggi darjatnya”.

18. “Dan juga gelas-gelas yang telah tersedia untuk diminum”. Dalam tafsir disebutkan bahawa gelas-gelas ini tersedia di tempat-tempat yang ada air.

19. “Dan bantal-bantal yang tersusun”, yang sentiasa disediakan untuk mereka.

20. “Dan juga permaidani”, hamparan-hamparan yang tinggi nilainya, yang dihampar.

21. Semua ini Allah sediakan sebagai keperluan kepada ahli syurga.

Semoga Allah pilih kita semua (sebagai ahli syurga). Aamiin

22. “Tidakkah mereka boleh melihat kepada unta, bagaimana ia diciptakan”.

23. Unta ini diberi makan dengan amat sederhana (ala kadar) tapi ianya tabah (kuat dan gagah).

24. Unta boleh berjalan beratus-ratus kilometer jauhnya manakala tuannya tidak sepertinya yang tabah dan sederhana. Tidakkah mereka perhatikan unta, suatu makhluk yang makanannya ala kadar tetapi boleh bergerak ratusan kilometer?

25. Unta ialah sejenis haiwan yang sangat lasak dan boleh berjalan jauh, dikenali sebagai bahtera padang pasir. Dia diberi makan yang amat sederhana, tetapi dia amat patuh kepada arahan tuannya (untuk melakukan perjalanan-perjalanan yang jauh dan lasak).

26. Hamba Allah yang bersifat beginilah yang boleh membuat persiapan rapi untuk akhirat.

27. “(Lihat) kepada langit bagaimana ia ditinggikan”.

28. Dalam tafsir disebutkan, yang dimaksudkan dengan ungkapan, “lihat kepada langit bagaimana ia ditinggikan” ialah tingginya cita-cita seseorang itu.

29. Ingatlah, hidup hanya sekali. Sekiranya kita mempunyai cita-cita yang sederhanapun dalam hidup ini, kita tetap juga akan meninggalkan dunia. Oleh itu, dengan melihat langit yang paling tinggi begitulah hendaknya cita-cita kita.

30. Nabi bersabda,”Kalau kamu minta syurga, mintalah Fidaus (syurga tertinggi)”, kerana dengan meminta syurga Firdaus yang paling tinggi itu bermakna kamu bercita-cita tinggi.

31. Kita akan bertindak dan berusaha setakat mana cita-cita kita. Pada peringkat permulaan, cita-cita adalah yang utama.

32. Cita-cita seorang muslim sepatutnya sebagaimana nabinya, “Rahmatan lil ‘alamin”(rahmat bagi seluruh alam); bagaimana dirinya yang kerdil ini dapat menjadi “Rahmatan lil ‘alamin”(rahmat bagi seluruh alam).

33. Nabi menerapkan cita-citanya ini kepada sahabat-sahabatnya. Oleh kerana itu sahabatnya tidak ramai berada di Mekah dan Madinah selepas nabi wafat (mereka bertebaran di seluruh dunia untuk menyampaikan risalah Islam). Hanya sekitar sepuluh ribu sahaja yang tinggal di Mekah dan Madinah berbanding jumlah sahabat yang melebihi seratus ribu orang semasa nabi wafat.

34. Mereka keluar dari Mekah dan Madinah semata-mata untuk mencapai cita-cita yang tinggi dan mereka adalah dari kalangan ahli-ahli syurga. Mereka adalah yang kelompok yang mewarisi (cita-cita ini) dari nabi.

35. “Tidakkah mereka tengok kepada langit?”, tidak ada lagi apa yang boleh dilihat melepasi langit.

36. Wahai manusia, hendaklah engkau meletakkan cita-cita kamu setinggi-tingginya kerana nyawa hanya satu, hidup ini hanya sekali.

37. “Tidakkah mereka lihat gunung, bagaimana teguhnya (istiqamahnya) ia”

38. Berbagai-bagai ujian dihadapinya, seperti hujan dan panas, tetapi gunung tetap teguh. (Ini melambangkan) istiqamahnya seseorang dalam perjuangannya dan tidak berganjak setelah jelas keterangan dan bukti dari wahyu. Tidak kira dari mana ujian dan dugaan datang, samada dari luar atau dari dalam, dia akan tetap teguh, dia adalah seperti gunung!

38. “Merendah diri seperti tanah”.

39. Tidakkah mereka perhatikan (keadaan) tanah; ia dipijak-pijak manusia.

40. Manusia tidak boleh bermusuh dengan tanah, manusia memerlukan tanah; walaupun tanah diperlakukan apa saja, ia tetap rela digunakan oleh manusia. Ini adalah di antara contoh sifat rendah diri.

41. Manusia hendaklah jadikan dirinya seumpama tanah. Apapun yang diperlakukan kepadanya, (ia tetap menerimanya) dan manusia akan sentiasa memerlukannya.

42. Seseorang itu hendaklah berusaha supaya (dapat memberi jasa dan) orang lain sentiasa memerlukannya.

43. Manusia ini dicipta umpama bumi, dipijak dan diperlakukan apa saja; bumi ini walaupun tidak disanjung, manusia akan tetap bergantung kepadanya. Dalam keadaan apapun dia tetap sebagai tanah yang sentiasa bersedia untuk berkhidmat.

44. Bersedialah untuk jadi seperti tanah; manusia akan sentiasa perlu dan bergantung kepadanya.

45. Keempat-empat perkara tersebut (unta, langit, gunung dan tanah) adalah sifat-sifat yang dituntut dalam perjuangan seorang yang beriman untuk kejayaan kehidupan di akhirat.

46. “Maka teruskanlah (Muhammad) untuk memberi peringatan wahyu”.

47. “Sesungguhnya tanggungjawab kamu hanya untuk memberi peringatan”.

48. “Tidaklah kamu dapat memaksa mereka untuk ikut peringatan yang disampaikan”. “Akan tetapi, sesiapa yang masih lagi berpaling dari peringatan dan mengingkari (tidak menerima)”

49. Berpaling ada dua keadaan, iaitu berpaling kerana mengingkari atau berpaling untuk menilai dan berfikir lebih lanjut.

50. Dalam hal ini, seseorang itu berpaling kerana mengingkari wahyu.

51. “Allah pasti akan mengazabnya dengan azab yang sangat besar”. Kerana apa yang berkaitan dengan akhirat semuanya besar

52. “Sesungguhnya kepada Kami mereka akan kembali”.

53. “Kemudiannya, tanggungjawab Kami untuk menghisab mereka (untuk dibalas di atas amal perbuatan) “.

Tafsir Al-Quran – Maulana Abd Hadi Yaakob – Surah No 87 -Al-A’laa

VIDEO – [Durasi  16m 0s] -Surah No 87 – Al-A’laa – [Dgn Sarikata]-Maulana Hadi – 2018 – [Tafsir al-Quran (Ringkas)]

سورة الأعلى
بسم الله الرحمن الرحيم

سَبِّحِ اسْمَ رَبِّكَ الْأَعْلَى (1) الَّذِي خَلَقَ فَسَوَّى (2) وَالَّذِي قَدَّرَ فَهَدَى (3) وَالَّذِي أَخْرَجَ الْمَرْعَى (4) فَجَعَلَهُ غُثَاءً أَحْوَى (5) سَنُقْرِئُكَ فَلَا تَنْسَى (6) إِلَّا مَا شَاءَ اللَّهُ إِنَّهُ يَعْلَمُ الْجَهْرَ وَمَا يَخْفَى (7) وَنُيَسِّرُكَ لِلْيُسْرَى (8) فَذَكِّرْ إِنْ نَفَعَتِ الذِّكْرَى (9) سَيَذَّكَّرُ مَنْ يَخْشَى (10) وَيَتَجَنَّبُهَا الْأَشْقَى (11) الَّذِي يَصْلَى النَّارَ الْكُبْرَى (12) ثُمَّ لَا يَمُوتُ فِيهَا وَلَا يَحْيَى (13) قَدْ أَفْلَحَ مَنْ تَزَكَّى (14) وَذَكَرَ اسْمَ رَبِّهِ فَصَلَّى (15) بَلْ تُؤْثِرُونَ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا (16) وَالْآخِرَةُ خَيْرٌ وَأَبْقَى (17) إِنَّ هَذَا لَفِي الصُّحُفِ الْأُولَى (18) صُحُفِ إِبْرَاهِيمَ وَمُوسَى (19)

TAFSIR SURAH AL-A’LAA

Dengan Nama Allah, Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani.

(1) Bertasbihlah mensucikan nama Tuhanmu Yang Maha Tinggi (dari segala sifat-sifat kekurangan), –

(2) Yang telah menciptakan (sekalian makhlukNya) serta menyempurnakan kejadiannya dengan kelengkapan yang sesuai dengan keadaannya;

(3) Dan Yang telah mengatur (keadaan makhluk-makhlukNya) serta memberikan hidayah petunjuk (ke jalan keselamatannya dan kesempurnaannya);

(4) Dan Yang telah mengeluarkan tumbuh-tumbuhan untuk binatang-binatang ternak,

(5) Kemudian Ia menjadikan (tumbuh-tumbuhan yang menghijau) itu kering – (berubah warnanya) kehitam-hitaman.

(6) Kami sentiasa menjadikan engkau (wahai Muhammad) dapat membaca (Al-Quran yang diturunkan kepadamu – dengan perantaraan jibril), sehingga engkau (menghafaznya dan) tidak lupa,

(7) Kecuali apa yang dikehendaki Allah engkau lupakan; sesungguhnya Ia mengetahui (segala keadaan yang patut berlaku), dan yang tersembunyi.

(8) Dan Kami tetap memberi kemudahan kepadamu untuk (melaksanakan segala perkara) Agama yang mudah diterima oleh akal yang sihat.

(9) Oleh itu berilah peringatan (kepada umat manusia dengan ajaran Al-Quran), kalau-kalau peringatan itu berguna (dan sudah tentu berguna);

(10) Kerana orang yang takut (melanggar perintah Allah) akan menerima peringatan itu;

(11) Dan (sebaliknya) orang yang sangat celaka akan menjauhinya,

(12) Dia lah orang yang akan menderita bakaran neraka yang amat besar (azab seksanya),

(13) Selain dari itu, ia tidak mati di dalamnya dan tidak pula hidup senang.

(14) Sesungguhnya berjayalah orang yang – setelah menerima peringatan itu – berusaha membersihkan dirinya (dengan taat dan amal yang soleh),

(15) Dan menyebut-nyebut dengan lidah dan hatinya akan nama Tuhannya serta mangerjakan sembahyang (dengan khusyuk).

(16) (Tetapi kebanyakkan kamu tidak melakukan yang demikian), bahkan kamu utamakan kehidupan dunia;

(17) Padahal kehidupan akhirat lebih baik dan lebih kekal.

(18) Sesungguhnya (keterangan-keterangan yang dinyatakan) ini ada (disebutkan) di dalam Kitab-kitab yang terdahulu, –

(19) Iaitu Kitab-kitab Nabi Ibrahim dan Nabi Musa.

[ Terjemahan Bahasa Malaysia dari http://www.surah.my/ dan mungkin ada sedikit perbezaan dengan terjemahan oleh Maulana Abd Hadi ]

===================================================
EKSTRAKS DARI TAFSIR RINGKAS (MAULANA ABD HADI)
===================================================

1. Dalam surah ini ada dua tajuk perbincangan, iaitu “tauhid” dan “tazhid minaddunia” (perkara-perkara yang bertentangan dengan akhirat)

2. Pegangan tauhid seseorang itu tidak mungkin kuat selagi dia masih terpedaya dengan dunia.

3. “Tauhid”, “akhirat” dan “sunnah” adalah gabungan yang tidak boleh dipisahkan.

4. “Tauhid dan syirik” dan “sunnah dan bid’ah” tidak boleh bergabung dan wujud dalam satu masa.

5. Apabila ianya “tauhid”, ianya adalah “sunnah”, dan ianya juga bermaksud “akhirat”.

6. Inilah asas al-Quran iaitu tauhid dan zuhud terhadap dunia.

7. Matlamatnya ialah supaya lahir dalam hati kita kurang minat kepada dunia kerana sudah terpikat dengan akhirat. Sekiranya tidak, maksud sebenar tauhid tidak tercapai.

8. Jika kita sentiasa memikirkan “dunia” dan “dunia” adalah segala-galanya, itu adalah petanda “tauhid” kita tidak bermakna (dan tidak berfungsi).

9. Apa guna kita tahu tentang Allah taala tetapi gagal untuk buat persediaan (ke akhirat)?

10. Kita ada Allah, tetapi tidak bergantung dan yakin kepadaNya; hakikatnya, maksud “tauhid” tidak tercapai.

11. Ayat-ayat ini mengingatkan kita supaya jangan menyia-nyiakan akhirat disebabkan kerana mengejar dunia.

12. “Dunia” boleh digunakan sebanyak-banyaknya tapi dengan syarat jangan terlepas (kelebihan) akhirat kerananya.

13. Perlu diingat bahawa ungkapan “tinggalkan dunia” bukannya bermaksud “kurang minat dengan dunia”.

14. Ayat-ayat al-Quran dalam surah ini berkisar sekitar “tauhid” dan “tazhid”.

15. “Hendaklah kamu sucikan nama Rabb kamu yang tinggi”.

16. “Baca” (sebut) kepada orang lain nama Rabb mu yang tinggi.

17. Bila kita bertasbih seorang diri, ianya adalah merupakan amalan peribadi kita. Tetapi bila kita “tasbih” (mendorong supaya bertasbih) kepada orang lain, ianya adalah “tabligh”.

18. Bila kita bersendirian hendaklah berzikir dengan sebut “subhanallah”, bila bersama orang lain kita anjurkan supaya mereka bertasbih kepada Allah (sambil menerangkan apa maksud “subhanallah”).

19. Nabi Muhammad sebagai nabi terkahir, mengajarkan umatnya supaya tidak hidup bersendirian.

20. Jika umat ini tidak mentablighkan wahyu, maka penyebaran agama akan terhenti.

21. Sebutan dan zikir “subhanallah” (Allah maha suci dari kelemahan), akan membantu kita menguatkan kembali keyakinan kita kepada Allah. Maha suci Allah dari lemah.

22. Zikir “subhanallah” hendaklah sentiasa di”talkin” kepada jiwa kita supaya kita sentiasa bergantung kepada Allah yang berkuasa.

23. Apabila sebutan “subhanallah” ini disampaikan kepada orang lain, ianya menjadi tabligh ke arah tauhid.

24. “Hendaklah kamu sucikan, berkat nama Rabb mu yang tinggi”.

25. “Dialah yang telah mencipta”, dan yang lain semuanya dicipta (makhluk).

26. “Dia telah sempurnakan ciptaanNya”; Dia tidak tinggalkan penciptaannya separuh jalan (kerana tidak mampu menyiapkannya) tetapi telah menyempurnakan penciptaannya keseluruhannya (dengan kelengkapan yang sesuai dengan keadaannya).

27. “Dan Dia yang mentakdirkan sesuatu”, dan Dia pimpin sesuatu yang ditakdirkan itu untuk tuju dan membuat pilihannya sendiri.

28. “Dialah yang mengeluarkan padang-padang untuk makanan haiwan”.

29. “Dialah yang menjadikan padang rumput itu kering dan lama kelamaan menjadi hitam”
30. Ini adalah bukti bahawa segala kejadian tidak terjadi dengan sendiri malah Allah yang jadikan.

31. Pekerjaan masyarakat Mekah dan Madinah (umumnya) adalah memelihara unta dan kambing. Apa yang disebut Allah dalam ayat ini ialah apa yang mereka tengok setiap hari dan perkara ini akan berterusan berlaku sampai bila-bila, selagi manusia memelihara unta, kambing dan lain-lain.

32. Setelah Allah beritahu cara untuk mensucikan Allah dan kudrat Allah taala, Allah meneruskan dengan ayat, “Kami akan sentiasa baca kepada kamu (Muhammad) al-Quran, supaya kamu tidak lupa akan wahyu yang akan dibaca”

33. “Kecuali apa yang Allah kehendaki”. Ada ayat dan kalimah-kalimah yang dihazafkan (disembunyikan), hanya Allah saja yang maha mengetahui.

34. Allah maha mengetahui, samada yang nyaring lantang (dizahirkan), dan apa yang tersembunyi.

35. “Daripada wahyu yang dibaca ini, Allah taala akan mudahkan kamu”.

36. Allah akan mudahkan kamu untuk memahaminya, menghayatinya (mengamalkannya), dan mentablighkannya (menyampaikannya).

37. “Perkara-perkara yang dimudahkan” iaitu “syariat” yang terkandung dalam wahyu.

38. Allah akan mudahkan kamu untuk memahaminya, menghayatinya dan mentablighkan perkara-perkara syariat.

39. “Syariat” disebut sebagai “Yusra” (mudah), kerana ia (syariat) adalah mudah dan tidak membebankan dan boleh sentiasa diamalkan.

40. Semua syariat Allah adalah mudah, contohnya, solat lima waktu dan puasa sebulan dalam setahun.

41. Pada orang bukan Islam, mereka menyangka orang Islam menzalimi diri sendiri, tidak makan dalam sebulan Ramadhan dan setiap hari terpaksa solat (walhal agama lain sembahyang hanya sekali seminggu).

42. Allah beritahu bahawa “syariat” ini adalah mudah dan memberi manfaat yang banyak.

43. Jiwa orang yang bersembahyang, lebih hebat dari jiwa orang yang tidak menunaikan sembahyang. Kepuasan (jiwa) orang yang sembahyang lebih dari orang yang tidak bersembahyang. Perkara ini dialami (dan difahami) hanya oleh orang yang menunaikan sembahyang.

44. Sebaliknya, jika amalan dibuat bercanggah dengan sunnah, ianya tidak lagi “yusra” malah ianya akan membebankan, menyeksakan dan (terasa dan nampak) zalim.

45. “Yusra” ialah syariat Allah yang sememangnya mudah (untuk diamalkan), kerana di dalamnya ada “roh” yang boleh dirasai oleh seseorang yang mengamalkannya.

46. Kita ada “maklumat” (tentang cara-cara bagaimana sesuatu ibadat dilaksanakan), tetapi agama ini bukannya “maklumat”, tetapi ianya adalah penghayatan dan “rasa”; “rasa” itulah agama, samada aqidah atau amalan-amalan.

47. Apabila agama dihayati, ianya terasa mudah untuk diamalkan. Ianya semakin lama semakin bertambah kualiti dan kuantitinya kerana di dalamnya ada sesuatu yang dipanggil “roh”.

48. ”Aisyah r.ha bertanya kepada nabi tatkala dilihatnya kaki nabi bengkak kerana kuat beribadat, “Tidakkah tuan telah dimaafkan dari dosa yang dahulu dan yang akan datang?” Nabi s.a.w menjawab, “Salahkah aku menjadi hamba yang bersyukur?”. Semuanya ini adalah kerana lazatnya rohani yang berhubung dengan Allah taala yang dirasai mereka (yang rapat dengan Allah). Fizikalnya nampak terseksa tetapi jiwanya merasa kemuncak ketenangan.

49. Apabila ianya (sesuatu syariat) ada dalam wahyu dan diamalkan, ianya adalah mudah

50. “Oleh itu berilah peringatan”.

51. “Sesungguhnya peringatan (dengan ajaran al-Quran, wahyu) itu akan sentiasa memberi faedah”.

52. Apabila diberi peringatan dari wahyu ini, manusia akan terpecah kepada dua golongan. (Satu golongan ialah), “Akan menjadi pengajaran kepada orang yang ada sifat takut kepada Allah”. (Dan golongan kedua), “Akan menjauhi pengajaran al-Quran ini orang-orang yang celaka”

53. “Orang-orang yang celaka ini akan masuk ke dalam neraka yang besar (azab seksanya)”.

64. Bila masuk neraka, dia tidak akan mati dan tidak akan hidup. Dia tidak akan mati (dan tidak akan hilang darinya kesusahan dan azab neraka), dan dia tidak akan hidup (iaitu hidup seperti orang lain yang rehat)

Semoga Allah lindungi kita (dari azab ini)

54. “Sesungguhnya kejayaan di dunia dan akhirat adalah bagi orang yang menyucikan jiwanya dari syirik dengan iman”.

55. Dalam tafsir disebutkan, “Berjayalah di dunia dan akhirat bagi orang yang menyucikan dirinya dari syirik dan dosa dengan iman”.

56. “Dia menyebut nama Rabbnya, lalu dia menunaikan solat”, untuk mewujudkan hubungan dengan Allah”.

57. “Bahkan kamu melebihkan kehidupan dunia berbanding akhirat”.

58. Tandanya, kamu cuai terhadap akhirat. Sekiranya, seseorang itu tidak cuai terhadap akhirat, ia tidak dikira sebagai “melebihkan” dunia (tetapi dikatakan “menggunakan” dunia). Selagi klta berada di atas muka bumi ini, kita akan sentiasa “menggunakan” dunia.

59. “Melebihkan” di sini tidak bermaksud kita ada lebih sesuatu dari keperluan, kerana sekiranya ianya bermaksud demikian, akan terbatallah ibadat “zakat”. Ini adalah kerana zakat ini adalah untuk orang yang ada harta yang lebih untuk diagihkan kepada orang yang tidak berharta.

60. Memiliki harta tidak bermakna ia melebihkan dunia.

61. Tetapi bila seseorang itu mencuaikan akhirat, barulah dia dimasukkan ke dalam golongan mereka yang mengutamakan dunia. Kamu telah abaikan perkara-perkara akhirat sehingga terdapat kecacatan dalam akhirat kamu. Selagi ianya tidak mencacatkan akhirat, ianya tidak dikira sebagai mementingkan dunia tetapi dimasukkan ke dalam golongan yang “menggunakan” dunia.

62. “Sedangkan akhirat itu adalah lebih baik (kualitinya)”, dan di segi kuantitinya lebih lama, tiada penghujung.

63. “Perkara-perkara yang disebutkan tadi ada dalam lembaran-lembaran (suhuf) dahulu”, iaitu, “Dalam suhuf Ibrahim (yang sepuluh itu) dan juga di dalam kitab Taurat yang diturunkan kepada Nabi Musa”

Tafsir Al-Quran – Maulana Abd Hadi Yaakob – Surah No 86 -At-Taariq

VIDEO – [Durasi  13m 16s] -Surah No 86 – At-Taariq – [Dgn Sarikata]-Maulana Hadi – 2018 – [Tafsir al-Quran (Ringkas)]

سورة الطارق
بسم الله الرحمن الرحيم

وَالسَّمَاءِ وَالطَّارِقِ (1) وَمَا أَدْرَاكَ مَا الطَّارِقُ (2) النَّجْمُ الثَّاقِبُ (3) إِنْ كُلُّ نَفْسٍ لَمَّا عَلَيْهَا حَافِظٌ (4) فَلْيَنْظُرِ الْإِنْسَانُ مِمَّ خُلِقَ (5) خُلِقَ مِنْ مَاءٍ دَافِقٍ (6) يَخْرُجُ مِنْ بَيْنِ الصُّلْبِ وَالتَّرَائِبِ (7) إِنَّهُ عَلَى رَجْعِهِ لَقَادِرٌ (8) يَوْمَ تُبْلَى السَّرَائِرُ (9) فَمَا لَهُ مِنْ قُوَّةٍ وَلَا نَاصِرٍ (10) وَالسَّمَاءِ ذَاتِ الرَّجْعِ (11) وَالْأَرْضِ ذَاتِ الصَّدْعِ (12) إِنَّهُ لَقَوْلٌ فَصْلٌ (13) وَمَا هُوَ بِالْهَزْلِ (14) إِنَّهُمْ يَكِيدُونَ كَيْدًا (15) وَأَكِيدُ كَيْدًا (16) فَمَهِّلِ الْكَافِرِينَ أَمْهِلْهُمْ رُوَيْدًا (17)

TERJEMAHAN SURAH AT-TAARIQ

Dengan Nama Allah, Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani.

(1) Demi langit dan “At-Taariq”; –

(2) Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia “At-Taariq” itu? –

(3) (At-Taariq) ialah bintang yang menembusi (sinaran cahayanya);

(4) Tiada sesuatu diri juapun melainkan ada malaikat yang menjaga (keadaannya serta menyimpan catitan mengenai segala bawaannya).

(5) (Setelah mengetahui yang demikian), maka hendaklah manusia memikirkan: dari apa ia diciptakan.

(6) Ia diciptakan dari air (mani) yang memancut (ke dalam rahim) –

(7) Yang keluar dari “tulang sulbi” lelaki dan “tulang dada” perempuan.

(8) Sesungguhnya Allah Maha Kuasa untuk mengembalikannya (hidup semula sesudah mati),

(9) Pada hari didedahkan segala yang terpendam di hati (dari iktiqad, niat, dan lain-lainnya),

(10) Maka (pada saat itu) tidak ada bagi manusia sebarang kekuatan (untuk membela diri), dan tidak ada penolong (yang dapat memberikan pertolongan).

(11) Demi langit yang berulang-ulang mencurahkan hujan,

(12) Dan bumi yang merekah mengeluarkan tumbuh-tumbuhan,

(13) Sesungguhnya keterangan Al-Quran adalah kata-kata pemutus (yang sebenar),

(14) Dan bukanlah ia kata-kata yang olok-olok.

(15) Sesungguhnya mereka (yang menentangmu, wahai Muhammad) bermati-mati menjalankan rancangan jahat,

(16) Dan Aku pula tetap bertindak membalas rancangan jahat (mereka, dan menggagalkannya).

(17) Oleh itu janganlah engkau hendakkan segera kebinasaan orang-orang kafir itu, berilah tempoh kepada mereka sedikit masa.

[ Terjemahan Bahasa Malaysia dari http://www.surah.my/ dan mungkin ada sedikit perbezaan dengan trejemahan oleh Maulana Abd Hadi ]

==================================================

EKSTRAKS DARI TAFSIR RINGKAS (MAULANA ABD HADI)
==================================================

1. Di akhirat nanti ada kumpulan malaikat yang menjaga amalan-amalan manusia. Amalan-amalan manusia itu dibawa oleh malaikat (sebagai bukti) beserta dengan saksi-saksi lain selain dari mereka (malaikat itu sendiri)

2. Sebagaimana kita tahu dari surah-surah sebelum ini, manusia akan membaca sendiri buku amalan mereka. Dalam Surah Bani Israil disebutkan, “Kamu baca sendiri amalan-amalan yang kamu buat. Cukuplah pada hari ini kamu yang baca (menjadi penghitung terhadap dirimu)”, engkau yang melakukannya maka engkau sendirilah yang membacanya

3. Buku-buku amalan ini dibawa datang (di hari pengadilan) oleh para malaikat. Malaikat-malaikat ini (iaitu malaikat pencatat amal) juga adalah sebagai saksi dan dibawa juga saksi-saksi lain iaitu diri manusia itu sendiri, bumi dan semua (yang terlibat).

4. “Demi langit dan bintang yang menjelma di malam hari”

5. “Tahukah kamu apa itu bintang “at-Taariq”?”. Makna “at-taariq” ialah apa yang muncul pada waktu malam hari. Yang dimaksudkan di dalam ayat ini ialah bintang; bintang (yang dari gelap) menembusi cahaya dan nampak jelas berbanding yang lain.

6. “Tidaklah setiap manusia kecuali ada padanya malaikat yang (dilantik khas untuk) menjaga (mencatit amal-amal mereka)”. Iaitu setiap manusia ada malaikat yang menjaganya, tidak terkecuali sesiapa pun. Malaikat inilah yang akan membawa dan membuka buku-buku amalannya

7. “Hendaklah setiap manusia perhatikan dari apa dia diciptakan oleh Allah”

8. Dengan berdalil dengan kudrat (penciptaan) Allah taala ini, ketahuilah bahawa akan ada kiamat (dan hari akhirat) kerana Allah yang sama yang akan menghidupkan kembali mereka.

9. “Dia hendaklah perhatikan dari apa dia dijadikan”.

10. “Dia dijadikan dari air (mani) yang terpancut”, air yang terpancut ini boleh jadi dari lelaki atau perempuan. “Ia keluar dari sulbi lelaki atau dada wanita”

11. Kalau begitulah keadaan kejadian mereka dari Yang Maha Memiliki Kudrat (Allah) maka, “Sesungguhnya Dia sangat berkuasa untuk menghidupkan kembali manusia”

12. Waktu ini (waktu dihidupkan kembali) ialah hari yang didedahkan segala-gala yang tersembunyi. “Yang tersembunyi”, yang manusia sembunyikan, samada ianya aqidah yang salah, ataupun amalan yang tidak ikhlas akan dizahirkan oleh Allah taala pada hari itu. Akan terdedah segala rahsia dan niat, kepercayaan (keyakinan) dan aqidah yang ada dalam hati manusia.

13. “Tidak ada lagi padanya kekuatan untuk menolak (hukuman) dan mempertahankan dirinya (dan juga tiada lagi yang dapat membantunya) sekiranya hukuman dilaksanakan oleh Allah taala”.

14. “Demi langit yang mempunyai air hujan”

15. “Dan demi bumi yang merekah untuk mengeluarkan tumbuhan”, apabila air hujan turun dan menimpanya

16. “Sesungguhnya al-Quran ini kalam Allah yang benar-benar jelas, tegas dan tepat”

17. Apa yang diberi tahu oleh Allah taala ini adalah jelas, samada di segi aqidah atau pun amalan (syariat). Ianya tegas (tetap), tidak boleh diubahsuai dan menepati apa yang dituntut. Apa yang diberitahu oleh Allah taala itu adalah tepat, cuma (kadang-kadang) manusia tidak memahami (dengan sepenuhnya) kerana kelemahan manusia itu sendiri. Kalam Allah taala ini adalah “fashlun” (jelas, tegas dan tepat); sekiranya ada kekeliruan terutamanya dalam hal-hal aqidah, kita kena yakin bahawa Allah telah menghuraikannya (dengan jelas, tegas dan tepat) dan kita perlu ambil masa untuk men”tadabbur” ayat-ayat al-Quran tersebut. Adalah tidak mungkin kita tidak dapat faham apa yang Allah hendak beritahu.

18. “Fashlun” ialah sesuatu yang Allah beritahu dalam kitabnya dengan jelas, tegas dan tepat yang tidak boleh diubahsuai. Tiada makna kedua. Sekiranya manusia masih keliru, itu adalah kelemahannya dan tidak boleh dinisbahkan kepada kalam Allah.

19. Kalam Allah ialah kalam yang jelas, tegas dan tepat.

20. “Dan ianya tidak boleh diragui”

21. “Hazli” ialah satu perkataan yang bertentangan dengan “Fashlun”, yang dijadikan sebagai senda gurau, tidak memberi makna yang tepat, boleh diambil atau dibuang, boleh digunakan atau diabaikan. Al-Quran tidak seperti itu.

22. “Hazli” biasanya diterjemahkan sebagai yang diragui tetang kebenarannya

23. Sekiranya, seseorang membaca sesuatu (contohnya tentang aqidah) dan meraguinya, ianya bukan al-Quran, tetapi mungkin ianya hadis palsu.

24. Sesiapa yang tidak ada hubungan rapat dengan al-Quran dan menggunakan hadis palsu sebagai pegangannya, akan meragui al-Quran bila terdapat percanggahan di antara “hadis” tadi dengan al-Quran. (Amat malang) kerana dia tidak mengenali al-Quran di segi makna dan tuntutan, tetapi yang ada padanya hanya hadis palsu. Mereka menjadikan hadis palsu sebagai pegangan sejak dari mula, dan bila didedahkan dengan al-Quran, mereka akan meragui al-Quran.

25. Sesungguhnya, (percanggahan dan kekeliruan tersebut) bukan kesilapan dari al-Quran tetapi kesilapannya sendiri (yang tidak ingin belajar al-Quran). Sepatutnya dia mendalami al-Quran sehingga mahir kerana ianya (al-Quran) adalah kalam (kata-kata) Rabbnya, kekasihnya. Kalam-kalam yang lain adalah kalam yang kedua. (Seseorang yang tidak belajar al-Quran) bila membandingkan al-Quran dengan hadis palsu yang telah dipercayainya sejak mula, nescaya akan meragui al-Quran

26. Sebenarnya, dia terpedaya dengan bisikan syaitan bila mengutamakan kitab-kitab lain dan mengabaikan al-Quran. Dia berpegang kepada perkara-perkara yang tidak benar tetapi dianggapnya benar, menyebabkan dia meragui al-Quran kerana berbeza dengan pegangannya selama ini. Al-Quran tidak boleh diragui, lebih-lebih lagi berkenaan hal-hal aqidah dan syariat.

27. “Fashlun” bermaksud jelas, tegas tepat dan tidak boleh diragui dan kita tidak diberi pilihan selain dari mempercayainya dan mengamalkannya. Apabila manusia tidak menerima al-Quran, maka (secara otomatik) mereka menjadi penentang al-Quran. Putih lawannya hitam. Sekiranya seseorang berkata, “Saya tidak menentang al-Quran tapi saya hanya berbuat yang tidak selari dengan al-Quran”, dia sebenarnya menentang al-Quran, kerana tidak ada “pendirian” lain di tengah antara menerima atau menentang al-Quran.

28. Di dalam surah sebelum ini ada disebut, “Perkataan mana lagi (selain dari al-Quran) yang mereka akan percaya, hukum mana lagi selain dari hukum Allah yang kamu akan beriman?”. Ayat al-Quran ini membuktikan bahawa kita tidak diberi pilihan untuk meninggalkan dan menolak al-Quran.

29. “Dan mereka membuat perancangan (untuk menghalang al-Quran)”

30. “Aku (Allah) pun buat perancangan untuk memerangkap mereka”

31. “Berilah tempoh kepada golongan ingkar ini”

32. “Berilah tempoh kepada mereka untuk sementara waktu sahaja (iaitu sebelum mati)”. Berilah tempoh kepada orang yang ingkar, orang yang tidak menerima al-Quran, tempoh yang sekejap sahaja (sebelum mati), kerana sebagai manusia dia tidak kekal malah akan mati (juga suatu hari nanti). Apabila dia mati nanti, dia akan menemui kebenaran

33. Bila ayat-ayat seperti ini dibaca oleh nabi kepada kaum Arab, ianya menggegarkan hati mereka. Oleh itu bila mendengar wahyu Allah ini, mereka menangis kerana takut tetapi bila mereka kembali kepada kaumnya, mereka berubah ingkar. Mereka sebenarnya amat faham apa yang dimaksudkan oleh al-Quran.

34. Oleh itu, (musuh-musuh Islam) melarang kaumnya supaya jangan mendengar bacaan ayat-ayat al-Quran. Ini adalah kerana bila mereka mendengar saja al-Quran, mereka akan terpengaruh dan ikut nabi Muhammad (masuk Islam). Orang-orang kafir menjaja mengatakan ianya (al-Quran) adalah sihir dari Muhammad. Mereka mengatakan demikian kerana dalam keadaan tidak mempunyai apa-apa (kelebihan duniawi) tetapi baginda mempunyai pengikut yang ramai.

Tafsir Al-Quran – Maulana Abd Hadi Yaakob – Surah No 85 -Al-Buruuj

VIDEO – [Durasi  16m 59s] -Surah No 85 – Al-Buruuj – [Dgn Sarikata]-Maulana Hadi – 2018 – [Tafsir al-Quran (Ringkas)]

سورة الطارق
بسم الله الرحمن الرحيم

وَالسَّمَاءِ وَالطَّارِقِ (1) وَمَا أَدْرَاكَ مَا الطَّارِقُ (2) النَّجْمُ الثَّاقِبُ (3) إِنْ كُلُّ نَفْسٍ لَمَّا عَلَيْهَا حَافِظٌ (4) فَلْيَنْظُرِ الْإِنْسَانُ مِمَّ خُلِقَ (5) خُلِقَ مِنْ مَاءٍ دَافِقٍ (6) يَخْرُجُ مِنْ بَيْنِ الصُّلْبِ وَالتَّرَائِبِ (7) إِنَّهُ عَلَى رَجْعِهِ لَقَادِرٌ (8) يَوْمَ تُبْلَى السَّرَائِرُ (9) فَمَا لَهُ مِنْ قُوَّةٍ وَلَا نَاصِرٍ (10) وَالسَّمَاءِ ذَاتِ الرَّجْعِ (11) وَالْأَرْضِ ذَاتِ الصَّدْعِ (12) إِنَّهُ لَقَوْلٌ فَصْلٌ (13) وَمَا هُوَ بِالْهَزْلِ (14) إِنَّهُمْ يَكِيدُونَ كَيْدًا (15) وَأَكِيدُ كَيْدًا (16) فَمَهِّلِ الْكَافِرِينَ أَمْهِلْهُمْ رُوَيْدًا (17)

TERJEMAHAN SURAH AL-BURUUJ

Dengan Nama Allah, Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani.

(1) Demi langit dan “At-Taariq”; –

(2) Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia “At-Taariq” itu? –

(3) (At-Taariq) ialah bintang yang menembusi (sinaran cahayanya);

(4) Tiada sesuatu diri juapun melainkan ada malaikat yang menjaga (keadaannya serta menyimpan catitan mengenai segala bawaannya).

(5) (Setelah mengetahui yang demikian), maka hendaklah manusia memikirkan: dari apa ia diciptakan.

(6) Ia diciptakan dari air (mani) yang memancut (ke dalam rahim) –

(7) Yang keluar dari “tulang sulbi” lelaki dan “tulang dada” perempuan.

(8) Sesungguhnya Allah Maha Kuasa untuk mengembalikannya (hidup semula sesudah mati),

(9) Pada hari didedahkan segala yang terpendam di hati (dari iktiqad, niat, dan lain-lainnya),

(10) Maka (pada saat itu) tidak ada bagi manusia sebarang kekuatan (untuk membela diri), dan tidak ada penolong (yang dapat memberikan pertolongan).

(11) Demi langit yang berulang-ulang mencurahkan hujan,

(12) Dan bumi yang merekah mengeluarkan tumbuh-tumbuhan,

(13) Sesungguhnya keterangan Al-Quran adalah kata-kata pemutus (yang sebenar),

(14) Dan bukanlah ia kata-kata yang olok-olok.

(15) Sesungguhnya mereka (yang menentangmu, wahai Muhammad) bermati-mati menjalankan rancangan jahat,

(16) Dan Aku pula tetap bertindak membalas rancangan jahat (mereka, dan menggagalkannya).

(17) Oleh itu janganlah engkau hendakkan segera kebinasaan orang-orang kafir itu, berilah tempoh kepada mereka sedikit masa.

[ Terjemahan Bahasa Malaysia dari http://www.surah.my/ dan mungkin ada sedikit perbezaan dengan terjemahan oleh Maulana Abd Hadi ]

===================================================

EKSTRAKS DARI TAFSIR RINGKAS (MAULANA ABD HADI)
===================================================

1. Di akhirat nanti ada kumpulan malaikat yang menjaga amalan-amalan manusia. Amalan-amalan manusia itu dibawa oleh malaikat (sebagai bukti) beserta dengan saksi-saksi lain selain dari mereka (malaikat itu sendiri)

2. Sebagaimana kita tahu dari surah-surah sebelum ini, manusia akan membaca sendiri buku amalan mereka. Dalam Surah Bani Israil disebutkan, “Kamu baca sendiri amalan-amalan yang kamu buat. Cukuplah pada hari ini kamu yang baca (menjadi penghitung terhadap dirimu)”, engkau yang melakukannya maka engkau sendirilah yang membacanya

3. Buku-buku amalan ini dibawa datang (di hari pengadilan) oleh para malaikat. Malaikat-malaikat ini (iaitu malaikat pencatat amal) juga adalah sebagai saksi dan dibawa juga saksi-saksi lain iaitu diri manusia itu sendiri, bumi dan semua (yang terlibat).

4. “Demi langit dan bintang yang menjelma di malam hari”

5. “Tahukah kamu apa itu bintang “at-Taariq”?”. Makna “at-taariq” ialah apa yang muncul pada waktu malam hari. Yang dimaksudkan di dalam ayat ini ialah bintang; bintang (yang dari gelap) menembusi cahaya dan nampak jelas berbanding yang lain.

6. “Tidaklah setiap manusia kecuali ada padanya malaikat yang (dilantik khas untuk) menjaga (mencatit amal-amal mereka)”. Iaitu setiap manusia ada malaikat yang menjaganya, tidak terkecuali sesiapa pun. Malaikat inilah yang akan membawa dan membuka buku-buku amalannya

7. “Hendaklah setiap manusia perhatikan dari apa dia diciptakan oleh Allah”

8. Dengan berdalil dengan kudrat (penciptaan) Allah taala ini, ketahuilah bahawa akan ada kiamat (dan hari akhirat) kerana Allah yang sama yang akan menghidupkan kembali mereka.

9. “Dia hendaklah perhatikan dari apa dia dijadikan”.

10. “Dia dijadikan dari air (mani) yang terpancut”, air yang terpancut ini boleh jadi dari lelaki atau perempuan. “Ia keluar dari sulbi lelaki atau dada wanita”

11. Kalau begitulah keadaan kejadian mereka dari Yang Maha Memiliki Kudrat (Allah) maka, “Sesungguhnya Dia sangat berkuasa untuk menghidupkan kembali manusia”

12. Waktu ini (waktu dihidupkan kembali) ialah hari yang didedahkan segala-gala yang tersembunyi. “Yang tersembunyi”, yang manusia sembunyikan, samada ianya aqidah yang salah, ataupun amalan yang tidak ikhlas akan dizahirkan oleh Allah taala pada hari itu. Akan terdedah segala rahsia dan niat, kepercayaan (keyakinan) dan aqidah yang ada dalam hati manusia.

13. “Tidak ada lagi padanya kekuatan untuk menolak (hukuman) dan mempertahankan dirinya (dan juga tiada lagi yang dapat membantunya) sekiranya hukuman dilaksanakan oleh Allah taala”.

14. “Demi langit yang mempunyai air hujan”

15. “Dan demi bumi yang merekah untuk mengeluarkan tumbuhan”, apabila air hujan turun dan menimpanya

16. “Sesungguhnya al-Quran ini kalam Allah yang benar-benar jelas, tegas dan tepat”

17. Apa yang diberi tahu oleh Allah taala ini adalah jelas, samada di segi aqidah atau pun amalan (syariat). Ianya tegas (tetap), tidak boleh diubahsuai dan menepati apa yang dituntut. Apa yang diberitahu oleh Allah taala itu adalah tepat, cuma (kadang-kadang) manusia tidak memahami (dengan sepenuhnya) kerana kelemahan manusia itu sendiri. Kalam Allah taala ini adalah “fashlun” (jelas, tegas dan tepat); sekiranya ada kekeliruan terutamanya dalam hal-hal aqidah, kita kena yakin bahawa Allah telah menghuraikannya (dengan jelas, tegas dan tepat) dan kita perlu ambil masa untuk men”tadabbur” ayat-ayat al-Quran tersebut. Adalah tidak mungkin kita tidak dapat faham apa yang Allah hendak beritahu.

18. “Fashlun” ialah sesuatu yang Allah beritahu dalam kitabnya dengan jelas, tegas dan tepat yang tidak boleh diubahsuai. Tiada makna kedua. Sekiranya manusia masih keliru, itu adalah kelemahannya dan tidak boleh dinisbahkan kepada kalam Allah.

19. Kalam Allah ialah kalam yang jelas, tegas dan tepat.

20. “Dan ianya tidak boleh diragui”

21. “Hazli” ialah satu perkataan yang bertentangan dengan “Fashlun”, yang dijadikan sebagai senda gurau, tidak memberi makna yang tepat, boleh diambil atau dibuang, boleh digunakan atau diabaikan. Al-Quran tidak seperti itu.

22. “Hazli” biasanya diterjemahkan sebagai yang diragui tetang kebenarannya

23. Sekiranya, seseorang membaca sesuatu (contohnya tentang aqidah) dan meraguinya, ianya bukan al-Quran, tetapi mungkin ianya hadis palsu.

24. Sesiapa yang tidak ada hubungan rapat dengan al-Quran dan menggunakan hadis palsu sebagai pegangannya, akan meragui al-Quran bila terdapat percanggahan di antara “hadis” tadi dengan al-Quran. (Amat malang) kerana dia tidak mengenali al-Quran di segi makna dan tuntutan, tetapi yang ada padanya hanya hadis palsu. Mereka menjadikan hadis palsu sebagai pegangan sejak dari mula, dan bila didedahkan dengan al-Quran, mereka akan meragui al-Quran.

25. Sesungguhnya, (percanggahan dan kekeliruan tersebut) bukan kesilapan dari al-Quran tetapi kesilapannya sendiri (yang tidak ingin belajar al-Quran). Sepatutnya dia mendalami al-Quran sehingga mahir kerana ianya (al-Quran) adalah kalam (kata-kata) Rabbnya, kekasihnya. Kalam-kalam yang lain adalah kalam yang kedua. (Seseorang yang tidak belajar al-Quran) bila membandingkan al-Quran dengan hadis palsu yang telah dipercayainya sejak mula, nescaya akan meragui al-Quran

26. Sebenarnya, dia terpedaya dengan bisikan syaitan bila mengutamakan kitab-kitab lain dan mengabaikan al-Quran. Dia berpegang kepada perkara-perkara yang tidak benar tetapi dianggapnya benar, menyebabkan dia meragui al-Quran kerana berbeza dengan pegangannya selama ini. Al-Quran tidak boleh diragui, lebih-lebih lagi berkenaan hal-hal aqidah dan syariat.

27. “Fashlun” bermaksud jelas, tegas tepat dan tidak boleh diragui dan kita tidak diberi pilihan selain dari mempercayainya dan mengamalkannya. Apabila manusia tidak menerima al-Quran, maka (secara otomatik) mereka menjadi penentang al-Quran. Putih lawannya hitam. Sekiranya seseorang berkata, “Saya tidak menentang al-Quran tapi saya hanya berbuat yang tidak selari dengan al-Quran”, dia sebenarnya menentang al-Quran, kerana tidak ada “pendirian” lain di tengah antara menerima atau menentang al-Quran.

28. Di dalam surah sebelum ini ada disebut, “Perkataan mana lagi (selain dari al-Quran) yang mereka akan percaya, hukum mana lagi selain dari hukum Allah yang kamu akan beriman?”. Ayat al-Quran ini membuktikan bahawa kita tidak diberi pilihan untuk meninggalkan dan menolak al-Quran.

29. “Dan mereka membuat perancangan (untuk menghalang al-Quran)”

30. “Aku (Allah) pun buat perancangan untuk memerangkap mereka”

31. “Berilah tempoh kepada golongan ingkar ini”

32. “Berilah tempoh kepada mereka untuk sementara waktu sahaja (iaitu sebelum mati)”. Berilah tempoh kepada orang yang ingkar, orang yang tidak menerima al-Quran, tempoh yang sekejap sahaja (sebelum mati), kerana sebagai manusia dia tidak kekal malah akan mati (juga suatu hari nanti). Apabila dia mati nanti, dia akan menemui kebenaran

33. Bila ayat-ayat seperti ini dibaca oleh nabi kepada kaum Arab, ianya menggegarkan hati mereka. Oleh itu bila mendengar wahyu Allah ini, mereka menangis kerana takut tetapi bila mereka kembali kepada kaumnya, mereka berubah ingkar. Mereka sebenarnya amat faham apa yang dimaksudkan oleh al-Quran.

34. Oleh itu, (musuh-musuh Islam) melarang kaumnya supaya jangan mendengar bacaan ayat-ayat al-Quran. Ini adalah kerana bila mereka mendengar saja al-Quran, mereka akan terpengaruh dan ikut nabi Muhammad (masuk Islam). Orang-orang kafir menjaja mengatakan ianya (al-Quran) adalah sihir dari Muhammad. Mereka mengatakan demikian kerana dalam keadaan tidak mempunyai apa-apa (kelebihan duniawi) tetapi baginda mempunyai pengikut yang rama

Usul Tafsir Fauzul Kabeer Maulana Hadi – Sesi 63 – Sifat melampau dari kalangan ahli kalam

VIDEO – [Durasi – 49m 40s]- Sesi 63 – Sifat melampau dari kalangan ahli kalam – [Usul Tafsir Kitab Fauzul Kabeer]

TANDA MASA TAJUK PERBINCANGAN

00:00 غلوُّ المتكلمين

Sifat melampau dari kalangan ahli kalam

02:55 الجدال فى القرآن

09:15 لغة القرآن

11:26 نحو القرآن

22:24 علم المعانى والبيان

26:39 إشارات الصوفية

32:08 فن الاعتبار

42:42 الفصل الثالث فى بيان غرائب القرآن الكريم