Tafsir Al-Quran – Maulana Abd Hadi Yaakob – Surah No 85 -Al-Buruuj

VIDEO – Tafsir al-Quran (Ringkas) – Surah No 85 – Al-Buruuj – [Dgn Sarikata]-Maulana Hadi – 2018

سورة الطارق
بسم الله الرحمن الرحيم

وَالسَّمَاءِ وَالطَّارِقِ (1) وَمَا أَدْرَاكَ مَا الطَّارِقُ (2) النَّجْمُ الثَّاقِبُ (3) إِنْ كُلُّ نَفْسٍ لَمَّا عَلَيْهَا حَافِظٌ (4) فَلْيَنْظُرِ الْإِنْسَانُ مِمَّ خُلِقَ (5) خُلِقَ مِنْ مَاءٍ دَافِقٍ (6) يَخْرُجُ مِنْ بَيْنِ الصُّلْبِ وَالتَّرَائِبِ (7) إِنَّهُ عَلَى رَجْعِهِ لَقَادِرٌ (8) يَوْمَ تُبْلَى السَّرَائِرُ (9) فَمَا لَهُ مِنْ قُوَّةٍ وَلَا نَاصِرٍ (10) وَالسَّمَاءِ ذَاتِ الرَّجْعِ (11) وَالْأَرْضِ ذَاتِ الصَّدْعِ (12) إِنَّهُ لَقَوْلٌ فَصْلٌ (13) وَمَا هُوَ بِالْهَزْلِ (14) إِنَّهُمْ يَكِيدُونَ كَيْدًا (15) وَأَكِيدُ كَيْدًا (16) فَمَهِّلِ الْكَافِرِينَ أَمْهِلْهُمْ رُوَيْدًا (17)

TERJEMAHAN SURAH AL-BURUUJ

Dengan Nama Allah, Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani.

(1) Demi langit dan “At-Taariq”; –

(2) Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia “At-Taariq” itu? –

(3) (At-Taariq) ialah bintang yang menembusi (sinaran cahayanya);

(4) Tiada sesuatu diri juapun melainkan ada malaikat yang menjaga (keadaannya serta menyimpan catitan mengenai segala bawaannya).

(5) (Setelah mengetahui yang demikian), maka hendaklah manusia memikirkan: dari apa ia diciptakan.

(6) Ia diciptakan dari air (mani) yang memancut (ke dalam rahim) –

(7) Yang keluar dari “tulang sulbi” lelaki dan “tulang dada” perempuan.

(8) Sesungguhnya Allah Maha Kuasa untuk mengembalikannya (hidup semula sesudah mati),

(9) Pada hari didedahkan segala yang terpendam di hati (dari iktiqad, niat, dan lain-lainnya),

(10) Maka (pada saat itu) tidak ada bagi manusia sebarang kekuatan (untuk membela diri), dan tidak ada penolong (yang dapat memberikan pertolongan).

(11) Demi langit yang berulang-ulang mencurahkan hujan,

(12) Dan bumi yang merekah mengeluarkan tumbuh-tumbuhan,

(13) Sesungguhnya keterangan Al-Quran adalah kata-kata pemutus (yang sebenar),

(14) Dan bukanlah ia kata-kata yang olok-olok.

(15) Sesungguhnya mereka (yang menentangmu, wahai Muhammad) bermati-mati menjalankan rancangan jahat,

(16) Dan Aku pula tetap bertindak membalas rancangan jahat (mereka, dan menggagalkannya).

(17) Oleh itu janganlah engkau hendakkan segera kebinasaan orang-orang kafir itu, berilah tempoh kepada mereka sedikit masa.

[ Terjemahan Bahasa Malaysia dari http://www.surah.my/ dan mungkin ada sedikit perbezaan dengan terjemahan oleh Maulana Abd Hadi ]

===================================================

EKSTRAKS DARI TAFSIR RINGKAS (MAULANA ABD HADI)
===================================================

1. Di akhirat nanti ada kumpulan malaikat yang menjaga amalan-amalan manusia. Amalan-amalan manusia itu dibawa oleh malaikat (sebagai bukti) beserta dengan saksi-saksi lain selain dari mereka (malaikat itu sendiri)

2. Sebagaimana kita tahu dari surah-surah sebelum ini, manusia akan membaca sendiri buku amalan mereka. Dalam Surah Bani Israil disebutkan, “Kamu baca sendiri amalan-amalan yang kamu buat. Cukuplah pada hari ini kamu yang baca (menjadi penghitung terhadap dirimu)”, engkau yang melakukannya maka engkau sendirilah yang membacanya

3. Buku-buku amalan ini dibawa datang (di hari pengadilan) oleh para malaikat. Malaikat-malaikat ini (iaitu malaikat pencatat amal) juga adalah sebagai saksi dan dibawa juga saksi-saksi lain iaitu diri manusia itu sendiri, bumi dan semua (yang terlibat).

4. “Demi langit dan bintang yang menjelma di malam hari”

5. “Tahukah kamu apa itu bintang “at-Taariq”?”. Makna “at-taariq” ialah apa yang muncul pada waktu malam hari. Yang dimaksudkan di dalam ayat ini ialah bintang; bintang (yang dari gelap) menembusi cahaya dan nampak jelas berbanding yang lain.

6. “Tidaklah setiap manusia kecuali ada padanya malaikat yang (dilantik khas untuk) menjaga (mencatit amal-amal mereka)”. Iaitu setiap manusia ada malaikat yang menjaganya, tidak terkecuali sesiapa pun. Malaikat inilah yang akan membawa dan membuka buku-buku amalannya

7. “Hendaklah setiap manusia perhatikan dari apa dia diciptakan oleh Allah”

8. Dengan berdalil dengan kudrat (penciptaan) Allah taala ini, ketahuilah bahawa akan ada kiamat (dan hari akhirat) kerana Allah yang sama yang akan menghidupkan kembali mereka.

9. “Dia hendaklah perhatikan dari apa dia dijadikan”.

10. “Dia dijadikan dari air (mani) yang terpancut”, air yang terpancut ini boleh jadi dari lelaki atau perempuan. “Ia keluar dari sulbi lelaki atau dada wanita”

11. Kalau begitulah keadaan kejadian mereka dari Yang Maha Memiliki Kudrat (Allah) maka, “Sesungguhnya Dia sangat berkuasa untuk menghidupkan kembali manusia”

12. Waktu ini (waktu dihidupkan kembali) ialah hari yang didedahkan segala-gala yang tersembunyi. “Yang tersembunyi”, yang manusia sembunyikan, samada ianya aqidah yang salah, ataupun amalan yang tidak ikhlas akan dizahirkan oleh Allah taala pada hari itu. Akan terdedah segala rahsia dan niat, kepercayaan (keyakinan) dan aqidah yang ada dalam hati manusia.

13. “Tidak ada lagi padanya kekuatan untuk menolak (hukuman) dan mempertahankan dirinya (dan juga tiada lagi yang dapat membantunya) sekiranya hukuman dilaksanakan oleh Allah taala”.

14. “Demi langit yang mempunyai air hujan”

15. “Dan demi bumi yang merekah untuk mengeluarkan tumbuhan”, apabila air hujan turun dan menimpanya

16. “Sesungguhnya al-Quran ini kalam Allah yang benar-benar jelas, tegas dan tepat”

17. Apa yang diberi tahu oleh Allah taala ini adalah jelas, samada di segi aqidah atau pun amalan (syariat). Ianya tegas (tetap), tidak boleh diubahsuai dan menepati apa yang dituntut. Apa yang diberitahu oleh Allah taala itu adalah tepat, cuma (kadang-kadang) manusia tidak memahami (dengan sepenuhnya) kerana kelemahan manusia itu sendiri. Kalam Allah taala ini adalah “fashlun” (jelas, tegas dan tepat); sekiranya ada kekeliruan terutamanya dalam hal-hal aqidah, kita kena yakin bahawa Allah telah menghuraikannya (dengan jelas, tegas dan tepat) dan kita perlu ambil masa untuk men”tadabbur” ayat-ayat al-Quran tersebut. Adalah tidak mungkin kita tidak dapat faham apa yang Allah hendak beritahu.

18. “Fashlun” ialah sesuatu yang Allah beritahu dalam kitabnya dengan jelas, tegas dan tepat yang tidak boleh diubahsuai. Tiada makna kedua. Sekiranya manusia masih keliru, itu adalah kelemahannya dan tidak boleh dinisbahkan kepada kalam Allah.

19. Kalam Allah ialah kalam yang jelas, tegas dan tepat.

20. “Dan ianya tidak boleh diragui”

21. “Hazli” ialah satu perkataan yang bertentangan dengan “Fashlun”, yang dijadikan sebagai senda gurau, tidak memberi makna yang tepat, boleh diambil atau dibuang, boleh digunakan atau diabaikan. Al-Quran tidak seperti itu.

22. “Hazli” biasanya diterjemahkan sebagai yang diragui tetang kebenarannya

23. Sekiranya, seseorang membaca sesuatu (contohnya tentang aqidah) dan meraguinya, ianya bukan al-Quran, tetapi mungkin ianya hadis palsu.

24. Sesiapa yang tidak ada hubungan rapat dengan al-Quran dan menggunakan hadis palsu sebagai pegangannya, akan meragui al-Quran bila terdapat percanggahan di antara “hadis” tadi dengan al-Quran. (Amat malang) kerana dia tidak mengenali al-Quran di segi makna dan tuntutan, tetapi yang ada padanya hanya hadis palsu. Mereka menjadikan hadis palsu sebagai pegangan sejak dari mula, dan bila didedahkan dengan al-Quran, mereka akan meragui al-Quran.

25. Sesungguhnya, (percanggahan dan kekeliruan tersebut) bukan kesilapan dari al-Quran tetapi kesilapannya sendiri (yang tidak ingin belajar al-Quran). Sepatutnya dia mendalami al-Quran sehingga mahir kerana ianya (al-Quran) adalah kalam (kata-kata) Rabbnya, kekasihnya. Kalam-kalam yang lain adalah kalam yang kedua. (Seseorang yang tidak belajar al-Quran) bila membandingkan al-Quran dengan hadis palsu yang telah dipercayainya sejak mula, nescaya akan meragui al-Quran

26. Sebenarnya, dia terpedaya dengan bisikan syaitan bila mengutamakan kitab-kitab lain dan mengabaikan al-Quran. Dia berpegang kepada perkara-perkara yang tidak benar tetapi dianggapnya benar, menyebabkan dia meragui al-Quran kerana berbeza dengan pegangannya selama ini. Al-Quran tidak boleh diragui, lebih-lebih lagi berkenaan hal-hal aqidah dan syariat.

27. “Fashlun” bermaksud jelas, tegas tepat dan tidak boleh diragui dan kita tidak diberi pilihan selain dari mempercayainya dan mengamalkannya. Apabila manusia tidak menerima al-Quran, maka (secara otomatik) mereka menjadi penentang al-Quran. Putih lawannya hitam. Sekiranya seseorang berkata, “Saya tidak menentang al-Quran tapi saya hanya berbuat yang tidak selari dengan al-Quran”, dia sebenarnya menentang al-Quran, kerana tidak ada “pendirian” lain di tengah antara menerima atau menentang al-Quran.

28. Di dalam surah sebelum ini ada disebut, “Perkataan mana lagi (selain dari al-Quran) yang mereka akan percaya, hukum mana lagi selain dari hukum Allah yang kamu akan beriman?”. Ayat al-Quran ini membuktikan bahawa kita tidak diberi pilihan untuk meninggalkan dan menolak al-Quran.

29. “Dan mereka membuat perancangan (untuk menghalang al-Quran)”

30. “Aku (Allah) pun buat perancangan untuk memerangkap mereka”

31. “Berilah tempoh kepada golongan ingkar ini”

32. “Berilah tempoh kepada mereka untuk sementara waktu sahaja (iaitu sebelum mati)”. Berilah tempoh kepada orang yang ingkar, orang yang tidak menerima al-Quran, tempoh yang sekejap sahaja (sebelum mati), kerana sebagai manusia dia tidak kekal malah akan mati (juga suatu hari nanti). Apabila dia mati nanti, dia akan menemui kebenaran

33. Bila ayat-ayat seperti ini dibaca oleh nabi kepada kaum Arab, ianya menggegarkan hati mereka. Oleh itu bila mendengar wahyu Allah ini, mereka menangis kerana takut tetapi bila mereka kembali kepada kaumnya, mereka berubah ingkar. Mereka sebenarnya amat faham apa yang dimaksudkan oleh al-Quran.

34. Oleh itu, (musuh-musuh Islam) melarang kaumnya supaya jangan mendengar bacaan ayat-ayat al-Quran. Ini adalah kerana bila mereka mendengar saja al-Quran, mereka akan terpengaruh dan ikut nabi Muhammad (masuk Islam). Orang-orang kafir menjaja mengatakan ianya (al-Quran) adalah sihir dari Muhammad. Mereka mengatakan demikian kerana dalam keadaan tidak mempunyai apa-apa (kelebihan duniawi) tetapi baginda mempunyai pengikut yang rama

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s