Tafsir Al-Quran – Maulana Abd Hadi Yaakob – Surah No 60 – al-Mumtahanah (Ayat 1-9)

VIDEO – Tafsir al-Quran (Ringkas) – Surah No 60-al-Mumtahanah (Ayat 1- 9)- [Dgn Sarikata]- Maulana Abd Hadi

سورة الممتحنة

بسم الله الرحمن الرحيم

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَتَّخِذُوا عَدُوِّي وَعَدُوَّكُمْ أَوْلِيَاءَ تُلْقُونَ إِلَيْهِمْ بِالْمَوَدَّةِ وَقَدْ كَفَرُوا بِمَا جَاءَكُمْ مِنَ الْحَقِّ يُخْرِجُونَ الرَّسُولَ وَإِيَّاكُمْ أَنْ تُؤْمِنُوا بِاللَّهِ رَبِّكُمْ إِنْ كُنْتُمْ خَرَجْتُمْ جِهَادًا فِي سَبِيلِي وَابْتِغَاءَ مَرْضَاتِي تُسِرُّونَ إِلَيْهِمْ بِالْمَوَدَّةِ وَأَنَا أَعْلَمُ بِمَا أَخْفَيْتُمْ وَمَا أَعْلَنْتُمْ وَمَنْ يَفْعَلْهُ مِنْكُمْ فَقَدْ ضَلَّ سَوَاءَ السَّبِيلِ (1) إِنْ يَثْقَفُوكُمْ يَكُونُوا لَكُمْ أَعْدَاءً وَيَبْسُطُوا إِلَيْكُمْ أَيْدِيَهُمْ وَأَلْسِنَتَهُمْ بِالسُّوءِ وَوَدُّوا لَوْ تَكْفُرُونَ (2) لَنْ تَنْفَعَكُمْ أَرْحَامُكُمْ وَلَا أَوْلَادُكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ يَفْصِلُ بَيْنَكُمْ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ (3) قَدْ كَانَتْ لَكُمْ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ فِي إِبْرَاهِيمَ وَالَّذِينَ مَعَهُ إِذْ قَالُوا لِقَوْمِهِمْ إِنَّا بُرَآءُ مِنْكُمْ وَمِمَّا تَعْبُدُونَ مِنْ دُونِ اللَّهِ كَفَرْنَا بِكُمْ وَبَدَا بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمُ الْعَدَاوَةُ وَالْبَغْضَاءُ أَبَدًا حَتَّى تُؤْمِنُوا بِاللَّهِ وَحْدَهُ إِلَّا قَوْلَ إِبْرَاهِيمَ لِأَبِيهِ لَأَسْتَغْفِرَنَّ لَكَ وَمَا أَمْلِكُ لَكَ مِنَ اللَّهِ مِنْ شَيْءٍ رَبَّنَا عَلَيْكَ تَوَكَّلْنَا وَإِلَيْكَ أَنَبْنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ (4) رَبَّنَا لَا تَجْعَلْنَا فِتْنَةً لِلَّذِينَ كَفَرُوا وَاغْفِرْ لَنَا رَبَّنَا إِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ (5) لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِيهِمْ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِمَنْ كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الْآخِرَ وَمَنْ يَتَوَلَّ فَإِنَّ اللَّهَ هُوَ الْغَنِيُّ الْحَمِيدُ (6) عَسَى اللَّهُ أَنْ يَجْعَلَ بَيْنَكُمْ وَبَيْنَ الَّذِينَ عَادَيْتُمْ مِنْهُمْ مَوَدَّةً وَاللَّهُ قَدِيرٌ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ (7) لَا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ أَنْ تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ (8) إِنَّمَا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ قَاتَلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَأَخْرَجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ وَظَاهَرُوا عَلَى إِخْرَاجِكُمْ أَنْ تَوَلَّوْهُمْ وَمَنْ يَتَوَلَّهُمْ فَأُولَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ (9)

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

(1) Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu mengambil musuhKu dan musuh kamu menjadi teman rapat, dengan cara kamu sampaikan kepada mereka (berita-berita rahsia orang-orang mukmin) dengan sebab hubungan baik dan kasih mesra yang ada di antara kamu dengan mereka, sedang mereka telah kufur ingkar terhadap kebenaran (Islam) yang sampai kepada kamu; mereka pula telah mengeluarkan Rasulullah (s.a.w) dan juga mengeluarkan kamu (dari Tanah Suci Makkah) disebabkan kamu beriman kepada Allah Tuhan kamu. (Janganlah kamu berbuat demikian) jika betul kamu keluar untuk berjihad pada jalanKu dan untuk mencari keredaanKu. (Tidak ada sebarang faedahnya) kamu mengadakan hubungan kasih mesra dengan mereka secara rahsia, sedang Aku amat mengetahui akan apa yang kamu rahsiakan dan apa yang kamu zahirkan. Dan (ingatlah), sesiapa di antara kamu yang melakukan perkara yang demikian, maka sesungguhnya telah sesatlah ia dari jalan yang betul.

(2) Jika mereka dapat menguasai kamu, nescaya mereka menjadi musuh yang membahayakan kamu, dan mereka akan membebaskan tangan mereka dan lidah mereka terhadap kamu dengan kejahatan, serta mereka suka kalaulah kamu juga menjadi kafir (seperti mereka).

(3) Kaum kerabat kamu dan anak-anak kamu (yang tidak menurut kamu beriman) tidak sekali-kali akan mendatangkan sebarang faedah kepada kamu pada hari kiamat; Allah akan memisahkan di antara kamu semua (pada hari itu). Dan (ingatlah), Allah Maha Melihat segala yang kamu kerjakan.

(4) Sesungguhnya adalah bagi kamu pada bawaan Nabi Ibrahim (a.s) dan pengikut-pengikutnya – contoh ikutan yang baik, semasa mereka berkata kepada kaumnya (yang kufur ingkar): “Sesungguhnya kami berlepas diri daripada kamu dan daripada apa yang kamu sembah yang lain dari Allah; kami kufur ingkarkan (segala penyembahan) kamu dan (dengan ini) nyatalah perasaan permusuhan dan kebencian di antara kami dengan kamu selama-lamanya, sehingga kamu menyembah Allah semata-mata”, tetapi janganlah dicontohi perkataan Nabi Ibrahim kepada bapanya (katanya): “Aku akan memohon kepada Tuhanku mengampun dosamu, dan aku tidak berkuasa menahan (azab seksa) dari Allah sedikit juapun daripada menimpamu”. (Berdoalah wahai orang-orang yang beriman sebagaimana Nabi Ibrahim dan pengikut-pengikutnya berdoa ketika mereka memusuhi kaumnya yang kafir, dengan berkata): “Wahai Tuhan kami! Kepada Engkaulah sahaja kami berserah diri, dan kepada Engkaulah kami rujuk bertaubat, serta kepada Engkaulah jua tempat kembali!

(5) “Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau jadikan pendirian dan keyakinan kami terpesong kerana penindasan orang-orang kafir, dan ampunkanlah dosa kami wahai Tuhan kami; sesungguhnya Engkaulah sahaja Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana”.

(6) Demi sesungguhnya! Adalah bagi kamu pada bawaan Nabi Ibrahim dan pengikut-pengikutnya itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan keredaan Allah dan (balasan baik) hari akhirat. Dan sesiapa yang berpaling daripada mencontohi mereka, (maka padahnya akan menimpa dirinya sendiri), kerana sesungguhnya Allah Dia lah Yang Maha Kaya, lagi Maha Terpuji.

(7) Semoga Allah akan mengadakan perasaan kasih sayang antara kamu dengan orang-orang yang kamu musuhi dari kerabat kamu itu (dengan jalan menjadikan mereka insaf dan memeluk Islam). Dan (ingatlah), Allah Maha Kuasa (atas tiap-tiap sesuatu), dan Allah Maha pengampun, lagi Maha Mengasihani.

(8) Allah tidak melarang kamu daripada berbuat baik dan berlaku adil kepada orang-orang yang tidak memerangi kamu kerana agama (kamu), dan tidak mengeluarkan kamu dari kampung halaman kamu; sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berlaku adil.

(9) Sesungguhnya Allah hanyalah melarang kamu daripada menjadikan teman rapat orang-orang yang memerangi kamu kerana agama (kamu), dan mengeluarkan kamu dari kampung halaman kamu, serta membantu (orang lain) untuk mengusir kamu. Dan (ingatlah), sesiapa yang menjadikan mereka teman rapat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.

[Terjemahan Bahasa Malaysia dari http://www.surah.my/ dan mungkin terdapat sedikit perbezaan dengan terjemahan oleh Maulana Abd Hadi ]

====================================================

EKSTRAKS DARI TAFSIR RINGKAS (MAULANA ABD HADI) ====================================================

1. Ayat-ayat al-Quran berikut merupakan teguran kepada orang-orang beriman di Madinah supaya jangan membuat hubungan mesra dengan orang ingkar (kafir) walaupun mereka adalah di kalangan keluarga.

2. Latarbelakang turunnya ayat ini ialah pada mulanya Nabi memberitahu sahabat-sahabatnya secara tertutup rancangan baginda untuk menyerang Kota Mekah. Rancangan ini adalah suatu rahsia. Salah seorang sahabat nabi bernama Hatib r.hu. yakin bahawa Nabi akan menang dan berjaya menakluki Mekah. Mengenangkan hal ini, timbul rasa kasihan kepada saudara-maranya yang masih kafir yang berada di Mekah. Lalu dia mengutus sepucuk surat kepada saudara-maranya supaya meninggalkan Kota Mekah. Ini adalah dengan harapan apabila nabi telah selesai menakluki Mekah, saudara maranya yang meninggalkan Mekah akan kembali ke Mekah dan memeluk Islam. Dia berharap hubungan persaudaraan dengan mereka menyebabkan mereka akan berlembut dengannya walaupun mereka masih kafir.

3. Hatib r.hu. bertindak menghantar surat tersebut kerana khuatir saudara-maranya mati dalam keadaan kafir (apabila nabi menyerang Mekah nanti). Surat tersebut dibawa oleh seorang wanita di dalam sanggulnya. Wahyu turun kepada nabi memberitahu hal ini, iaitu seolah-olah rahsia ini akan bocor. Nabi mengarahkan beberapa orang sahabat termasuk Saidina Ali supaya mengambil surat tersebut dari wanita tadi. Mereka berjaya menjejaki wanita tersebut di tempat yang diberitahu nabi. Pada mulanya wanita tersebut enggan mengaku membawa surat tetapi akhirnya sahabat-sahabat tadi berjaya mendapatkannya.

4. Apabila dibaca rupanya surat ini adalah dari Hatib r.hu. Pada mulanya Saidina Umar menuduh Hatib sebagai seorang munafiq dan meminta untuk memancung lehernya. Nabi kemudiannya bertanya kepada Hatib mengapa dia berbuat demikian. Hatib r.hu menerangkan yang tentera Rasulullah pasti akan menang bila menyerang Mekah, dan dia khuatir keluarganya akan mati dalam keadaan kafir dan masuk neraka. Tetapi jika dia sempat berjumpa mereka dan menerangkan tentang tauhid dia harap mereka dapat memeluk Islam.

5. Rasulullah bersabda bahawa Hatib bercakap benar. Nabi juga menegaskan bahawa Hatib adalah ahli Badar. Ahli Badar adalah ahli syurga. Apapun perbuatannya, Allah telah mengampunkannya. Kerana jaminan syurga dari Allah ini, maka maafkan dan abaikan kesalahan mereka. Pengorbanan besar di dalam peperangan Badar sudah cukup untuk menebus segala kesalahan mereka. Namun begitu Allah turunkan surah ini sebagai teguran.

6. “Wahai orang yang beriman! Janganlah kamu jadikan musuhKu dan musuhmu sebagai teman rapat dengan berjumpa dengan mereka (untuk sampaikan kepada mereka berita-berita rahsia orang-orang mukmin dengan) sebab hubungan baik dan kasih mesra yang ada di antara kamu dengan mereka. Sedangkan mereka ingkar kepada wahyu yang sampai kepada kamu sebagai kebenaran”

7. Kamu sahaja yang rasa sayang kepada mereka, sedangkan mereka ingkar dan menolak wahyu yang sampai kepada kamu yang merupakan sesuatu yang benar.

8. Kamu hendaklah ingat, “Mereka menghalau Rasul (dari Mekah). Dan mereka menghalau kamu (dari Mekah) hanya semata-mata kerana kamu beriman kepada Allah”, ini bermaksud mereka benci kepada Allah.

9. “Jika sekiranya kamu keluar (dari Mekah) kerana jihad (berjuang di jalan Allah), kerana mencari redha Aku, (Tidak ada sebarang faedahnya) kamu mengadakan hubungan kasih mesra dengan mereka secara rahsia, sedangkan Aku Maha Mengetahui apa yang kamu sembunyikan dan apa yang kamu zahirkan.”

10. “Dan sesiapa yang menjalinkan hubungan baik seperti itu di kalangan kamu (orang Madinah) maka dia telah sesat dari jalan yang benar”. Jalan yang benar ialah memutuskan hubungan (dengan mereka, orang kafir). Sesiapa yang masih menjalinkan hubungan baik dengan mereka, dia telah sesat dari jalan yang benar.

11. Dalam surat al-Maidah sudah dinyatakan bahawa memutuskan hubungan dengan orang kafir adalah jalan yang benar. Tetapi apa yang kamu lakukan menunjukkan bahawa kamu tidak memutuskan hubungan dengan mereka. Oleh kerana itu, kamu sesat dari jalan yang benar.

12. Ketahuilah bahawa hanya kamu yang sayang kepada mereka (orang kafir), tetapi jika mereka dapat menguasai kamu mereka akan menjadi musuh ketat kamu.Orang beriman ada sifat kasih sayang tetapi orang kafir hanya ada sifat benci. Mereka dan kamu adalah berbeza. Kerana mereka orang kafir, berbeza dengan kamu, Allah tidak campakkan perasaan kasih sayang.

13. “Sekiranya mereka menguasai kamu, mereka akan jadi musuh ketat kamu”

14. “Mereka akan melepaskan tangan mereka untuk menghukum kamu”

15. “Dan mereka akan mengeluarkan perkataan (jahat dan buruk) yang menyakiti kamu”

16. “Dan mereka sangat ingin supaya kamu kafir”, kembali menjadi kafir.

17. Oleh itu jangan kamu berbaik-baik dengan mereka, termasuklah menulis surat secara rahsia kepada mereka walaupun dengan niat baik.

18. “Tidak akan memberi faedah langsung kepada kamu hubungan persaudaraan kamu dengan mereka atau (hubungan dengan) anak-anak kamu pada hari kiamat nanti”, sekiranya mereka terdiri dari orang yang ingkar.

19. “Allah taala akan memisahkan kamu dengan mereka”. Seperti disebut dalam Surah Yaa Siin (ayat 59), “”Berpisahlah kamu pada hari ini, wahai orang-orang yang berdosa, (dari bercampur gaul dengan orang-orang yang beriman)”, walaupun semasa di dunia kamu berada dalam rumah, bilik, pejabat atau bandar yang sama. Di hari kiamat nanti, Allah akan pisahkan mereka dan kamu.

20. “Dan Allah taala Maha Melihat apa yang kamu lakukan”.

21. Contoh terbaik adalah Nabi Ibrahim yang sanggup memutuskan hubungan dengan ayahnya.

22. “Sesungguhnya sudah ada untuk kamu ikutan yang terbaik (di segi memutuskan hubungan dengan orang kafir)”, dia tinggalkan ayahnya sendiri yang menyengutukan Allah.

23. Contoh terbaik bagi kamu adalah, “Ibrahim dan orang-orang yang beriman bersamanya”. “Ketika mereka berkata kepada kaumnya, bahawa kami berlepas diri dari kamu dan apa yang kamu seru (dan puja) selain dari Allah taala. Kami ingkar akan kamu”. Kami ingkar bermaksud kami ingkar terhadap aqidah kamu dan kami tidak akan membuat hubungan lagi dengan kamu.

24. “Dan zahir antara kami dan kamu adalah permusuhan dan kebencian”. “Permusuhan” adalah perbuatan zahir manakala “kebencian” adalah dari hati. Zahir antara kami dan kamu permusuhan dan kebencian untuk selama-lamanya kerana kamu adalah musyrik dan kami adalah orang beriman. Sekiranya tidak timbul rasa benci (kerana iman atau kufur), ada sesuatu yang tidak kena di mana-mana pihak (orang beriman atau orang kafir).

25. “Sehingga kamu beriman kepada Allah yang Maha Esa (atas aqidah tauhid, Allah maha Esa bukan atas dasar Allah wujud atau tidak).

26. Contoh terbaik adalah nabi Ibrahim dan isterinya yang memutuskan hubungannya dengan keluarganya dan orang-orang lain yang kafir. Perbuatan nabi Ibrahim ini boleh dicontohi kecuali perbuatannya berdoa untuk ayahnya (yang tidak boleh diikut), “kecuali perkataan Ibrahim kepada ayahnya, (yang berbunyi), “Aku akan minta kepada Allah supaya ampunkan dosa kamu”. (Walaupun begitu) aku tidak berkuasa menahan (azab seksa) dari Allah walaupun sedikit daripada menimpamu”. Aku (Ibrahim) hanya mampu beristighfar untuk kamu.

26. Allah melarang kita dari beristighfar untuk orang syirik. “(Nabi Ibrahim berdoa), Wahai tuhan kami, kepada Engkaulah kami bertawakkal”.

27. Dalam kehidupan kami di dunia, kami serahkan segalanya kepada Allah.

28. “Dan kepadaMu lah kami kembali dalam segala urusan”; “kembali” bermaksud sentiasa rujuk kepada Allah taala (iaitu merujuk kepada kitab Allah).

29. “Dan kepada Engkaulah nanti kami akan kembali”.

30. “Dan janganlah jadikan kami sasaran fitnah bagi orang-orang kafir”. “Sasaran fitnah” bermaksud menggugat dan merosakkan agama kami dengan tidak membantu kami. Jika Engkau (Allah) tidak membantu kami (sedangkan kami mentauhidkan Allah), maka pada pandangan orang kafir kami berada di pihak yang salah. Sekiranya kami di pihak yang benar, Allah akan tolong kami. Oleh itu, dengan tidak memberi bantuan kepada kami adalah merupakan fitnah kepada kami. Oleh itu bantulah kami.

31. “Dan janganlah jadikan kami sasaran fitnah kepada orang-orang yang ingkar”, yakni, bantulah kami. Buktikanlah kami ini di pihak yang benar supaya orang ingkar ini faham dan sedar bahawa pertolongan adalah dari Allah. Jika kami dibantu oleh Allah, maka ini menunjukkan bahawa kami adalah di pihak yang benar.

32. “Dan ampunkanlah dosa-dosa kami, sesungguhnya Engkau Maha Perkasa dan Maha Bijaksana”.

33. Nabi Ibrahim dan Nabi Muhammad akan dijadikan ikutan oleh mereka yang berfikir tentang akhirat. Nabi-nabi bukan ikutan kepada orang yang hanya berfikir tentang dunia sahaja.

34. Allah beritahu bahawa Nabi s.a.w adalah “uswatun hasanah” (ikutan yang baik). Nabi Ibrahim juga adalah “uswatun hasanah”, kepada mereka yang berfikir tentang akhirat dan ingat mati.

35. “Sesungguhnya bagi kamu mereka ini (Nabi Ibrahim dan pengikut-pengikutnya) adalah “uswatun hasanah” (contoh ikutan yang baik) iaitu bagi mereka yang takut kepada Allah dan hari pembalasan”

36. “Dan sesiapa yang berpaling daripada ini, sesungguhnya Allah Maha Kaya (serba cukup) lagi Terpuji.”

37. Ayat seterusnya, Allah larang orang-orang Madinah membuat hubungan baik (dengan orang kafir Mekah) malah Allah minta orang-orang Madinah ini supaya mengikut nabi, di samping itu berdoa kepada Allah.

38. Allah berfirman, “Semoga suatu hari nanti, Allah akan jadikan orang yang memusuhi kamu (orang kafir Mekah) perasaan kasih sayang (kerana mereka memeluk Islam)”.

39. Selagi mereka tidak memeluk agama Islam kamu jangan zahirkan sikap kasih sayang terhadap mereka.

40. “Dan Allah Maha Kuasa”, Allah boleh tukar dan balik-balikkan hati mereka ini. Apa yang berlaku, pada tahun 8H, mereka yang sebelum ini adalah musuh ketat telah menjadi muslim yang kuat.

41. “Dan Allah Maha Pengampun dan Maha Mengasihi”.

42. Orang kafir terdiri dari dua golongan (kafir “harbi” dan kafir “zimmi”). Larangan untuk dilakukan hubungan ini adalah dengan kafir harbi. Tetapi jika ianya bukan kafir harbi, Allah tidak larang dari berhubungan.

43. Allah tidak melarang kamu (dari mengadakan hubungan) dengan orang kafir yang tidak menentang kamu dan yang tidak menghalau kamu dari rumah kamu atas sebab agama. Allah tidak melarang kamu daripada berbuat baik dan berlaku adil terhadap mereka.

44. “Sesungguhnya Allah taala amat suka kepada hamba-hambanya yang adil”.

45. “Sesungguhnya Allah melarang kamu (mengadakan hubungan rapat) dengan orang kafir yang memerangi kamu kerana agama (kamu), dan menghalau kamu keluar dari kampung halaman kamu, dan mereka membantu orang lain untuk mengusir kamu”.

46. Orang-orang seperti inilah yang dilarang Allah dari berbuat baik kepada mereka.

47. “Sesiapa (orang-orang Islam Madinah) yang berbuat baik dengan orang kafir (harbi), mereka ialah golongan yang zalim”.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s