Tafsir Al-Quran – Maulana Abd Hadi Yaakob – Surah No 78 – An-Naba’

Tafsir al-Quran (Ringkas) – Surah No 78 – An-Naba ‘ – [Dgn Sarikata]-

سورة النبأ

بسم الله الرحمن الرحيم

عَمَّ يَتَسَاءَلُونَ (1) عَنِ النَّبَإِ الْعَظِيمِ (2) الَّذِي هُمْ فِيهِ مُخْتَلِفُونَ (3) كَلَّا سَيَعْلَمُونَ (4) ثُمَّ كَلَّا سَيَعْلَمُونَ (5) أَلَمْ نَجْعَلِ الْأَرْضَ مِهَادًا (6) وَالْجِبَالَ أَوْتَادًا (7) وَخَلَقْنَاكُمْ أَزْوَاجًا (8) وَجَعَلْنَا نَوْمَكُمْ سُبَاتًا (9) وَجَعَلْنَا اللَّيْلَ لِبَاسًا (10) وَجَعَلْنَا النَّهَارَ مَعَاشًا (11) وَبَنَيْنَا فَوْقَكُمْ سَبْعًا شِدَادًا (12) وَجَعَلْنَا سِرَاجًا وَهَّاجًا (13) وَأَنْزَلْنَا مِنَ الْمُعْصِرَاتِ مَاءً ثَجَّاجًا (14) لِنُخْرِجَ بِهِ حَبًّا وَنَبَاتًا (15) وَجَنَّاتٍ أَلْفَافًا (16) إِنَّ يَوْمَ الْفَصْلِ كَانَ مِيقَاتًا (17) يَوْمَ يُنْفَخُ فِي الصُّورِ فَتَأْتُونَ أَفْوَاجًا (18) وَفُتِحَتِ السَّمَاءُ فَكَانَتْ أَبْوَابًا (19) وَسُيِّرَتِ الْجِبَالُ فَكَانَتْ سَرَابًا (20) إِنَّ جَهَنَّمَ كَانَتْ مِرْصَادًا (21) لِلطَّاغِينَ مَآبًا (22) لَابِثِينَ فِيهَا أَحْقَابًا (23) لَا يَذُوقُونَ فِيهَا بَرْدًا وَلَا شَرَابًا (24) إِلَّا حَمِيمًا وَغَسَّاقًا (25) جَزَاءً وِفَاقًا (26) إِنَّهُمْ كَانُوا لَا يَرْجُونَ حِسَابًا (27) وَكَذَّبُوا بِآيَاتِنَا كِذَّابًا (28) وَكُلَّ شَيْءٍ أَحْصَيْنَاهُ كِتَابًا (29) فَذُوقُوا فَلَنْ نَزِيدَكُمْ إِلَّا عَذَابًا (30) إِنَّ لِلْمُتَّقِينَ مَفَازًا (31) حَدَائِقَ وَأَعْنَابًا (32) وَكَوَاعِبَ أَتْرَابًا (33) وَكَأْسًا دِهَاقًا (34) لَا يَسْمَعُونَ فِيهَا لَغْوًا وَلَا كِذَّابًا (35) جَزَاءً مِنْ رَبِّكَ عَطَاءً حِسَابًا (36) رَبِّ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَمَا بَيْنَهُمَا الرَّحْمَنِ لَا يَمْلِكُونَ مِنْهُ خِطَابًا (37) يَوْمَ يَقُومُ الرُّوحُ وَالْمَلَائِكَةُ صَفًّا لَا يَتَكَلَّمُونَ إِلَّا مَنْ أَذِنَ لَهُ الرَّحْمَنُ وَقَالَ صَوَابًا (38) ذَلِكَ الْيَوْمُ الْحَقُّ فَمَنْ شَاءَ اتَّخَذَ إِلَى رَبِّهِ مَآبًا (39) إِنَّا أَنْذَرْنَاكُمْ عَذَابًا قَرِيبًا يَوْمَ يَنْظُرُ الْمَرْءُ مَا قَدَّمَتْ يَدَاهُ وَيَقُولُ الْكَافِرُ يَا لَيْتَنِي كُنْتُ تُرَابًا (40)8

TERJEMAHAN SURAH AN-NABA’

Dengan Nama Allah, Yang Maha Pemurah, Lagi Maha Mengasihani.

(1) Tentang apakah mereka bertanya-tanya?

(2) Tentang berita yang besar, (berita kebangkitan manusia hidup semula menerima balasannya).

(3) Yang mereka (ragu-ragu dan) berselisihan mengenainya.

(4) Jangan! (Janganlah mereka bersikap demikian!) Mereka akan mengetahui (dengan yakin tentang kebenaran hari balasan itu).

(5) Sekali lagi jangan! (Janganlah mereka berselisihan!) Mereka akan mengetahui kelak (tentang apa yang akan menimpa mereka).

(6) (Mengapa kamu ragu-ragukan kekuasaan Kami menghidupkan semula orang-orang yang telah mati?) Bukankah Kami telah menjadikan bumi (terbentang luas) sebagai hamparan?

(7) Dan gunung-ganang sebagai pancang pasaknya?

(8) Dan Kami telah menciptakan kamu berpasang-pasang?

(9) Dan Kami telah menjadikan tidur kamu untuk berehat?

(10) Dan Kami telah menjadikan malam (dengan gelapnya) sebagai pakaian (yang melindungi)?

(11) Dan Kami telah menjadikan siang (dengan cahaya terangnya) – masa untuk mencari rezeki?

(12) Dan Kami telah membina di atas kamu tujuh petala (langit) yang kuat kukuh?

(13) Dan Kami telah mengadakan matahari menjadi lampu yang terang-benderang cahayanya?

(14) Dan Kami telah menurunkan dari awan, air (hujan) yang mencurah-curah,

(15) Untuk Kami mengeluarkan dengan air itu, biji-bijian dan tumbuh-tumbuhan,

(16) Serta kebun-kebun yang subur bertaut-taut pokoknya?

(17) Sesungguhnya hari pemutusan hukum itu, adalah satu masa yang ditentukan,

(18) Iaitu masa ditiup sangkakala, lalu kamu (bangkit hidup) serta datang berpuak-puak (ke Padang Mahsyar);

(19) Dan (pada masa itu) langit dipecah belahkan sehingga tiap-tiap belahannya menjadi ibarat pintu yang terbuka luas,

(20) Dan gunung-ganang – setelah dihancurkan – diterbangkan ke angkasa, lalu menjadilah ia bayangan semata-mata seperti riak sinaran panas di padang pasir.

(21) Sesungguhnya neraka Jahannam adalah disediakan

(22) Untuk orang-orang yang melampaui batas hukum Tuhan, sebagai tempat kembalinya.

(23) Mereka tinggal di dalamnya berkurun-kurun lamanya.

(24) Mereka tidak dapat merasai udara yang sejuk di dalamnya, dan tidak pula sebarang minuman

(25) Kecuali air panas yang menggelegak, dan air danur yang mengalir,

(26) Sebagai balasan yang sesuai (dengan amal mereka yang buruk).

(27) Kerana sesungguhnya mereka dahulu tidak menaruh ingatan terhadap hari hitungan amal,

(28) Dan mereka telah mendustakan dengan sesungguh-sungguhnya akan ayat-ayat keterangan Kami;

(29) Dan tiap-tiap sesuatu dari bawaan hidupnya, telah Kami hitung secara bertulis.

(30) (Setelah mereka masuk ke dalam neraka, dikatakan kepada mereka: “Oleh sebab kamu telah mendustakan ayat-ayat Kami) maka rasalah kamu (azab yang disediakan), kerana Kami tidak akan melakukan selain dari menambah berbagai azab kepada kamu”.

(31) Sesungguhnya orang-orang yang bertaqwa, disediakan Syurga tempat mereka beroleh apa yang mereka ingini.

(32) (Mereka akan beroleh) taman-taman bunga dan kebun-kebun buah-buahan, terutama anggur;

(33) Dan perawan-perawan yang sebaya umurnya;

(34) Serta piala atau gelas yang penuh dengan minuman;

(35) Mereka tidak mendengar di dalam Syurga itu perkataan yang sia-sia, dan tiada pula perkataan yang dusta;

(36) Sebagai balasan dari Tuhanmu, iaitu satu limpah kurnia yang dikira cukup (menurut yang dijanjikanNya),

(37) Tuhan yang mentadbirkan tujuh petala langit dan bumi serta apa yang ada di antara keduanya, Tuhan Yang Maha Pemurah, tidak ada sesiapapun diberi kuasa berkata-kata denganNya (untuk memohon pertimbangan tentang balasan atau pengurniaan itu);

(38) (Tambahan pula) pada masa Jibril dan malaikat-malaikat yang lain berdiri bersaf-saf (menunggu perintah Tuhan), tidak ada yang berani berkata-kata (memohon pertimbangan) melainkan yang telah diizinkan baginya oleh Tuhan Yang Maha Pemurah, serta ia berkata benar.

(39) Itulah keterangan-keterangan mengenai hari (kiamat) yang sungguh tetap berlakunya; maka sesiapa yang mahukan kebaikan dirinya, dapatlah ia mengambil jalan dan cara kembali kepada Tuhannya (dengan iman dan amal yang soleh)!

(40) Sesungguhnya (dengan keterangan-keterangan yang tersebut), Kami memberi amaran kepada kamu mengenai azab yang dekat (masa datangnya), – iaitu hari seseorang melihat apa yang telah diusahakannya; dan orang yang kafir akan berkata (pada hari itu): “Alangkah baiknya kalau aku menjadi tanah (supaya aku tidak dibangkitkan untuk dihitung amalku dan menerima balasan)”.

[ Terjemahan Bahasa Malaysia dari http://www.surah.my/ dan mungkin ada sedikit perbezaan dengan terjemahan oleh Maulana Abd Hadi ]

===============================================

EKSTRAKS DARI TAFSIR RINGKAS (MAULANA ABD HADI) ===============================================

1. Surah an-Naba’ menceritakan tentang akhirat dengan lebih jelas dan kesinambungan dari ayat ketujuh surah al-Mursalaat sebelum ini yang bermaksud, “Sesungguhnya azab yang dijanjikan kepada kamu pasti akan berlaku”.Huraian tentang azab tersebut dinyatakan dalam surah An-Naba’ ini.

2. “Tentang apakah mereka tanya-menanya?” “Tanya-menanya” ini adalah kerana tidak percaya. Tentang apakah mereka tanya-menanya?

3. “Iaitu tentang berita yang sangat besar”, iaitu berita yang pasti akan berlaku (selepas mati).

4. “Yang mana tentang berita yang besar ini (kebangkitan semula selepas mati), mereka berselisih pendapat”. Sebahagian dari mereka percaya, tetapi sebahagian besar tidak percaya.

5. “Tidak sekali-sekali! Pasti mereka akan mengetahuinya (kelak selepas mati)”.

6. “Sekali lagi, tidak mungkin begitu. Pasti mereka akan mengetahui kelak apabila mereka keluar sahaja dari kubur”.

7. Apabila mati, bermulalah alam akhirat. Apabila keluar dari kubur mereka akan melihat akhirat dengan jelas.

8. Kebanyakan mereka tidak percaya tentang akhirat kerana ianya mustahil pada adat (kebiasaan). Kerana pada kebiasaannya orang yang telah mati tidak pernah hidup semula.

9. Tetapi Allah taala sabitkan (kaitkan) perkara ini dengan kudratNya. Ayat-ayat tentang bukti adanya kiamat bertujuan memberitahu kepada kita bahawa Allah maha berkuasa, dan boleh buat apa yang dikehendakiNya.

10. Ayat-ayat seterusnya ialah penjelasan tentang kemampuan (dan kekuasaan) Allah. Allah yang mampu membuat perkara-perkara di atas dunia ini, maka dia boleh menghidupkan semula orang yang telah mati dan mengadakan pembalasan dengan sempurna.

11. “Bukankah Kami telah menjadikan bumi ini suatu hamparan?”.

12. “Bukankah Kami menjadikan gunung-ganang sebagai pasak kepada bumi?”.

13. “Dan Kami telah menjadikan kamu berpasang-pasang”.

14. “Dan Kami jadikan tidur kamu itu sebagai rehat”, terputus dari segala kerja (dan kegiatan). Dengan terputusnya dari semua kerja dan kegiatan, seseorang dapat rehat yang sempurna.

15. “Dan Kami jadikan malam sebagai pakaian (yang menutupi)”.

16. “Dan Kami menjadikan siang hari sebagai punca kehidupan”, untuk kamu mencari rezeki.

17. “Dan Kamilah yang membina di atas kamu tujuh lapis langit yang kukuh”.

18. “Dan Kami telah menciptakan cahaya daripada matahari yang memancar dengan kuat”.

19. “Dan Kami telah menurunkan dari awan-awan (yang membendung air), air hujan yang mencurah-curah”; air hujan yang turun dengan banyaknya ketika ianya diperlukan.

20. Semuanya ini Allah ciptakan dengan kudratNya.

21. “Supaya Kami keluarkan dengan air hujan itu biji-bijian, tumbuh-tumbuhan dan kebun-kebun yang lebat”.

22. Semuanya ini adalah kudrat Allah yang kita boleh lihat di depan mata kita setiap hari.

23. “Bahawa “hari keputusan akan dibuat” adalah satu tempoh yang ditetapkan, iaitu hari ditiupnya sangkakala (kedua)”.

24. “Apabila ditiupnya sangkakala (kedua) kamu semua akan datang berbondong-bondong”.

25. “Dan dibuka langit, jadilah langit itu mempunyai (seperti) pintu-pintu”.

26. “Dan diterbangkan gunung-ganang, bumi ini menjadi padang, yang ada padanya kerlipan-kerlipan seumpama air”.

27. “Sesungguhnya neraka Jahannam itu mengintai-ngintai mereka yang akan masuk”, iaitu “golongan yang melampaui batas dan derhaka akan hukum Allah. Itulah tempat kembali mereka”.

28. “Mereka akan berada dalam neraka dalam tempoh yang lama (tiada penghujungnya)”.

29. “Dan (dalam neraka ini) mereka tidak dapat merasa kesejukan dan tidak mendapat minuman kecuali air yang panas, dan darah dan nanah (yang keluar dari ahli neraka)”.

30. “Azab yang dahsyat ini adalah sesuai dengan mereka yang derhaka”.

31. “Bahawa mereka itu tidak percaya pada hari pembalasan”.

32. Pembalasan sebegini ialah kerana tidak percaya atau tidak meyakini hari pembalasan. Ianya akan merosakkan amalan (baik) mereka. Mereka bertindak bebas tanpa panduan syariat. Dan juga kerana rosak akidah.

33. “Dan mereka telah mendustakan dengan sungguh-sungguh ayat-ayat Kami”. Iaitu mereka tidak menerima dan mempercayai ayat Allah walaupun satu ayat.

34. “Dan Kami hitung setiap sesuatu yang ia lakukan dalam catatan Kami”.

35. Mereka akan dihumban ke dalam neraka, lalu dikatakan kepada mereka, “Kamu rasailah akan azab neraka. Kami tidak akan tambahkan kepada kamu kecuali azab” Semoga Allah lindungi kita semua.

36. “Sesungguhnya bagi golongan yang bertaqwa (iaitu mereka yang dapat menjaga akidahnya dari syirik dan dapat menjaga amalannya dari derhaka), mereka akan mendapat kejayaan, iaitu kebun-kebun syurga, dan anggur-anggur, dan bidadari-bidadari yang sebaya, dan cairan arak yang melimpah. Dan mereka tidak akan dengar lagi dalam syurga perkataan yang sia-sia, dan tidak ada lagi kata dusta dan bohong”.

37. “Semuanya ini adalah balasan di atas amal-amal soleh dari tuhan kamu”.

38. “Pemberian yang cukup sesuai dan setimpal dengan apa yang mereka buat”.

39. “Balasan dari tuhan kamu yang mencipta dan memelihara langit dan bumi dan makhluk di antara keduanya (termasuk jin dan manusia)”.

40. “Tuhan yang Maha Pemurah. Manusia tidak diberi kuasa untuk bercakap dengan Allah taala”.

41. “Hari yang mana malaikat Jibril dan malaikat-malaikat yang lain akan berdiri dalam keadaan berbaris-baris”.

42. “Mereka tidak mampu untuk bercakap untuk memberi syafaat kepada sesiapapun kecuali kepada orang yang diizinkan untuk diberi syafaat oleh tuhan ar-Rahman (Yang Maha Pemurah)”. Bila ia memberi syafaat, ianya adalah setakat mana yang diberi izin oleh Allah.

43. “Itulah hari yang benar-benar sabit (yang sungguh tetap akan berlaku)”.

44. “Maka sesiapa yang ingin (kebaikan untuk dirinya), maka bolehlah dia ambil jalan untuk mendekati tuhannya sebagai tempat kembali yang kekal”.

45. “Sesungguhnya kami memberi peringatan kepada kamu tentang azab yang begitu hampir”.

46. “Di waktu azab itu, seseorang akan melihat semua amalan yang mereka buat”.

47 “Dan orang yang ingkar (kafir) akan berkata, (setelah melihat azab balasan dari amal yang mereka buat), “Alangkah baik aku jadi tanah saja”, iaitu bila mati, tidak dibangkitkan lagi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s